Sistem pemrosesan penumpang untuk memeriksa info kesehatan kedatangan

0

Sistem pemrosesan penumpang untuk memeriksa info kesehatan kedatangan – Sistem Pemrosesan Penumpang Lanjutan (APPS) sedang ditingkatkan untuk memeriksa penumpang udara yang masuk untuk dokumentasi kesehatan mereka sebelum kedatangan mereka karena negara itu akan dibuka kembali untuk pariwisata internasional mulai bulan depan, menurut Bandara Thailand (AoT).

Sistem pemrosesan penumpang untuk memeriksa info kesehatan kedatangan

chiangraiairportthai.com – Presiden AoT Nitinai Sirismatthakarn mengatakan pada program bincang-bincang pada hari Selasa bahwa sistem serupa telah diterapkan untuk memilih orang-orang dengan catatan kriminal sebagai sarana untuk meningkatkan keamanan perbatasan.

Baca Juga : Beberapa Maskapai Tertarik Untuk Terbang ke Hua Hin, Thailand

APPS memungkinkan petugas bea cukai, staf bandara dan maskapai penerbangan serta polisi imigrasi untuk mendapatkan profil penumpang dari negara asal mereka. Mereka dapat memeriksa apakah penumpang masuk daftar hitam atau dilarang meninggalkan suatu negara.

Pihak berwenang membagikan informasi penumpang dan penumpang yang profilnya bersih akan dapat melewati pemeriksaan imigrasi lebih cepat, menurut AoT.

Sekarang, sistem tersebut digunakan untuk menjalankan pemeriksaan pada penumpang yang masuk untuk sertifikasi kesehatan mereka dan apakah mereka memenuhi persyaratan vaksinasi. APPS memenuhi standar global dalam kemampuannya untuk memverifikasi keaslian sertifikat vaksinasi.

Nitinai mengatakan sistem itu akan meningkatkan pemeriksaan kesehatan kedatangan internasional dan memperkuat perlindungannya terhadap penyebaran Covid-19 ketika negara itu secara bertahap membuka kembali perbatasannya dan memulihkan pariwisata.

Pandemi telah mendatangkan malapetaka pada bandara dan bisnis terkait. AoT telah mengizinkan toko-toko yang menempati ruang komersial di bandara, yang sangat menderita akibat kemerosotan, untuk menunda pembayaran sewa.

AoT mengharapkan lalu lintas penumpang di enam bandara yang diawasinya secara nasional akan meningkat mulai bulan depan ketika tujuan wisata utama dibuka kembali.

Volume penumpang gabungan di enam bandara – Chiang Mai, Mae Fah Luang di Chiang Rai, Phuket, Hat Yai, Suvarnabhumi dan Don Mueang – telah turun drastis menjadi 15.000 per hari dari 400.000 pada periode pra-Covid, kata Nitinai.

Sementara itu, Bandara Don Mueang, hub negara untuk maskapai berbiaya rendah, telah melihat kembalinya penerbangan penumpang terjadwal yang lambat. Pada 1 September ketika pembatasan Covid-19 dilonggarkan, Nok Air dan Thai Lion Air melanjutkan 30 penerbangan gabungan dan dua hari kemudian mereka bergabung kembali dengan penerbangan Thai AirAsia.

Sejak itu, penerbangan meningkat menjadi sekitar 70 per hari dengan 4.000 penumpang melewati bandara setiap hari selama hari kerja dan hingga 6.000 per hari pada akhir pekan, kata Sampan Kutranont, direktur bandara Don Mueang.

Dia mengatakan landasan pacu barat bandara akan ditutup sepanjang waktu untuk pekerjaan pelapisan ulang selama 90 hari. Diharapkan pekerjaan, dengan biaya 417 juta baht, akan dimulai bulan depan.

Airports of Thailand Public Company Limited (AOT) adalah perusahaan publik Thailand . Ia mengelola untuk keenam bandara internasional yang ada diThailand dan juga yang akan segera menambah empat buah bandara lagi pada tahun 2019. dan Pada tahun 2018, ia menjadi operator bandara paling bernilai di dunia. 28 bandara regional Thailand dikelola oleh Departemen Bandara , sebuah badan terpisah.

AOT didirikan pada 20 September 2002, sebagai hasil dari privatisasi Otoritas Bandara milik negara Thailand (AAT). Saat itu, perusahaan itu bernilai 14.285.700.000 baht. Pemerintah Thailand memegang, dan masih memegang, 70 persen saham perusahaan. Selama tahun fiskal 2014 rata-rata kapitalisasi pasar harian AOT adalah 282.321 juta baht. Tahun buku (TA) AOT berlangsung dari 1 Oktober–30 September, dengan demikian TA 2018 AOT adalah dari 1 Oktober 2017 – 30 September 2018.

AOT ini juga sudah merencanakan untuk bisa segera mengambil alih untuk pengelolaan sebuah Bandara Udon Thani, Bandara Sakon Nakhon , Tak, dan juga sebuah Bandara Chumphon yang dari Departemen pusat Bandara tahun 2019.

Baca Juga : Panduan Penerbangan Koh Samui  Thailand Yang Terkenal Kemewahannya

Pada Agustus 2019, AOT mengumumkan bahwa ini rencananya juga sudah diubah; itu akan segera untuk mengambil alih kendali pada pusat Bandara Internasional Udon Thani , Bandara Tak , Bandara Buriram , dan Bandara Internasional Krabi , meninggalkan Sakon Nakhon dan Chumphon ke DOA. DOA menolak perubahan karena Udon Thani dan Krabi adalah bandara penghasil uang; Sakon Nakhon dan Chumphon tidak.

Statistik

Enam buah bandara yang ada di AOT Thailand ini juga sedang mengalami pertumbuhan pada lalu lintas penumpang sebesar 21,3 persen pada tahun 2015, mencatat rekor baru di bawah 110 juta penumpang. Pergerakan pesawat—lepas landas dan mendarat—tumbuh bersama-sama sebesar 16,6 persen dari tahun sebelumnya menjadi 727.750.

Pertumbuhan tersebut diperkirakan akan terus berlanjut hingga 2016 dengan AOT memproyeksikan peningkatan 11 persen dalam throughput penumpang gabungan. Angkutan udara yang bergerak melalui bandara sebagian besar tetap stagnan pada tahun 2015, dengan sedikit peningkatan 0,63 persen menjadi 1,38 juta ton, mencerminkan perdagangan global yang lamban.

Rencana

AOT menganggarkan 220 miliar baht pada tahun 2018 untuk pembuatan dua bandara baru dan perluasan empat bandara yang ada yang dimiliki oleh Departemen Bandara. AOT bermaksud untuk membangun Chiang Mai 2 di Provinsi Lamphun dan Bandara Phuket 2 di Provinsi Phang Nga . Empat bandara regional yang dikelola DOA yang ingin dikendalikan AOT adalah bandara Buriram, Tak, Krabi, dan Udon Thani.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.