Thai Airways Kini Terbang Ke 13 Bandara Di 10 Negara

0

Thai Airways Kini Terbang Ke 13 Bandara Di 10 Negara – Baru saja mendorong rencana rehabilitasinya melalui Pengadilan Kepailitan Bangkok, Thai Airways terus menyempurnakan jaringan rutenya. Di tengah penutupan perbatasan dan pembatasan perjalanan yang sedang berlangsung, Thai Airways kini terbang ke 13 kota di 10 negara hingga akhir September. – chiangraiairportthai.com

Thai Airways Kini Terbang Ke 13 Bandara Di 10 Negara

Thai Airways perlahan membangun kembali jaringan internasionalnya

Dalam pembaruan ke Bursa Efek Thailand pada hari Selasa, Penjabat CEO baru Thailand, Suvadhana Sibunruang, mengatakan Thai Airways bekerja sama dengan Pemerintah Thailand untuk mendukung kampanye Kotak Pasir Phuket. Itu mengakibatkan beberapa penerbangan tujuan Eropa beroperasi melalui Phuket.

Baca Juga : Sistem pemrosesan penumpang untuk memeriksa info kesehatan kedatangan 

Antara 1 Juli dan 30 September, Thai Airways terbang ke Filipina, Hong Kong, Jepang, Korea Selatan, Australia, Inggris, Prancis, Jerman, Swiss, dan Denmark, baik langsung dari Bangkok atau melalui Phuket.

Penerbangan antara Phuket (HKT) dan Eropa akan beroperasi setiap minggu. Empat penerbangan ada dalam jadwal, termasuk layanan mingguan Bangkok (BKK) – Phuket – London (LHR). Thai Airways juga akan mengoperasikan layanan mingguan Bangkok – Paris (CDG) – Phuket – Bangkok. Swiss akan melihat penerbangan mingguan Bangkok – Zurich (ZRH) – Phuket – Bangkok. Terakhir, Thai Airways akan menjalankan layanan pulang pergi mingguan Bangkok – Phuket – Frankfurt (FRA). Itu adalah empat layanan internasional Thai Airways seminggu melalui HKT untuk mendukung Project Sandbox.

Selain itu, Eropa juga mulai melihat beberapa penerbangan langsung masuk atau keluar dari Bangkok dalam jadwal Thai Airways. Thai Airways mengoperasikan penerbangan dua kali seminggu antara Bangkok dan London, Bangkok dan Frankfurt, serta Bangkok dan Kopenhagen (CPH). Penerbangan Kopenhagen dan Frankfurt akan menggunakan pesawat Airbus A350-900, sementara LHR akan menggunakan Boeing 777-300ER.

Jepang melihat beberapa cinta dari Thai Airways

Di tempat lain, Jepang mendapatkan banyak perhatian dari Thai Airways dengan gabungan 14 penerbangan mingguan ke empat bandara berbeda. Baik Nagoya (LSM) dan Tokyo Haneda (HND) akan melihat penerbangan pulang pergi dua kali seminggu dari BKK. Penerbangan antara Bangkok dan Osaka (ITM) akan beroperasi empat kali seminggu. Terakhir, penerbangan antara Bangkok dan Tokyo Narita (NRT) akan beroperasi enam kali seminggu. Situs web Thai Airways mencatat jenis pesawat akan bervariasi pada layanannya di Jepang.

Manila (MNL) akan melihat layanan pulang-pergi Thai Airways tiga kali seminggu dari Bangkok, juga menggunakan berbagai jenis pesawat. Seoul (ICN) melakukan penerbangan tiga kali seminggu dari Bangkok menggunakan pesawat 777-300ER. Hong Kong (HGK) memuncaki taruhan frekuensi dengan penerbangan harian Airbus A350-900.

Baca Juga : Mengenal Investasi Bagus Bandara Thailand

Menutup penerbangan internasional Thailand adalah layanan Boeing 777-300ER dua kali seminggu antara Bangkok dan Sydney (SYD). Meskipun citra di situs web Thai Airway menunjukkan penerbangan ke Dhaka (DAC) dan Lahore (LHE), penerbangan ke kedua kota tidak tersedia, dan penerbangan ke kedua tujuan tidak dibahas dalam pembaruan bursa hari Selasa. Pemeriksaan situs web anak perusahaan Thai Smile yang berbiaya rendah juga menunjukkan bahwa maskapai juga tidak terbang ke kedua tujuan tersebut.

Jaringan rute Thai Airways masih menjadi bayang-bayang kejayaannya sebelumnya

Selanjutnya, sejumlah tujuan reguler Thai Airways di seluruh dunia tetap tidak sesuai jadwal. Banyak penerbangan antarbenua jarak jauh yang hilang dan penerbangan intra-Asia yang kental yang biasanya merupakan bagian terpenting dari operasi Thai Airways.

Kecuali bagi pemegang paspor Thailand, memasuki Thailand tetap menjadi tantangan. Pengecualian adalah penerbangan Sandbox ke Phuket. Namun, percobaan itu menghadapi masalah gigi yang signifikan. Sementara itu, Thai Airways sedang mencoba untuk memulai kembali bisnisnya setelah mengalami kebangkrutan yang hampir mati. Ini tetap merupakan lingkungan terbang yang menantang bagi Thai Airways, tetapi mereka mendapatkan poin untuk keuletan dan ketekunan.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.