Formulir Harus Diisi Sebelum Keluar Dari Bandara Phuket Thailand

0

Formulir Harus Diisi Sebelum Keluar Dari Bandara Phuket Thailand – Jika Thailand Pass dan proses masuknya tidak cukup rumit dengan formulir yang cukup untuk Anda, Otoritas Penerbangan Sipil Thailand telah menambahkan formulir kesehatan masyarakat yang harus diisi oleh semua penumpang internasional ke Phuket sebelum diizinkan turun dari pesawat.

Formulir Harus Diisi Sebelum Keluar Dari Bandara Phuket Thailand

chiangraiairportthai – Aturan baru, Pemberitahuan untuk Pilot, diterbitkan dalam bahasa Thailand hanya kemarin sore dan dibagikan larut malam tadi oleh Departemen Hubungan Masyarakat Phuket.

“Hari ini (24 Des 2021), Otoritas Penerbangan Sipil Thailand (CAAT) telah mengeluarkan pengumuman pilot (NOTAM) yang menginformasikan maskapai di seluruh dunia bahwa wajib mendistribusikan dokumen untuk memasuki negara itu dari pesawat dan menginformasikan penumpang untuk memiliki kelengkapan dokumen masuk siap sebelum meninggalkan pesawat.

Karena masih ada penumpang internasional yang telah disetujui untuk bepergian ke Thailand, oleh karena itu untuk mengurangi kemacetan di bandara dan untuk mematuhi langkah-langkah pengendalian penyakit [maskapai penerbangan harus] membagikan formulir kesehatan masyarakat dan formulir masuk ke negara itu dari pesawat , seperti formulir persetujuan tes kedua Covid-19 dengan metode RT-PCR, untuk diisi penumpang.”

Baca Juga : Bandara Thailand Akan Dibuka Kembali Saat Pandemi

Rencana tersebut tidak hanya ditujukan untuk keselamatan publik, tetapi juga untuk mengurangi kemacetan yang terjadi di terminal bandara akibat prosedur tambahan yang diterapkan untuk Covid-19. Dengan mewajibkan semua penumpang internasional untuk menyiapkan semua dokumen mereka sebelum keluar dari pesawat, beberapa hambatan dapat dihilangkan.

Salah satu formulir yang diperlukan adalah formulir persetujuan tes RT-PCR kedua, karena CCSA menambahkan tes kedua wajib pada hari kelima atau keenam setelah kedatangan sebagai bagian dari revisi pengetatan pembatasan untuk mencegah penyebaran varian Omicron. Pemerintah menanggung biaya dari kebutuhan tambahan yang tidak terduga ini.

Formulir kesehatan tambahan diperlukan untuk Phuket karena Thailand menghapus program masuknya yang paling nyaman, rencana Test & Go yang membutuhkan karantina hanya selama beberapa jam sambil menunggu hasil tes RT-PCR, dan membatalkan semua program Sandbox yang hanya membutuhkan soft karantina kecuali yang asli di phuket.

Thailand memberlakukan kembali karantina karena kekhawatiran tumbuh atas omicron

Thailand pada Selasa memutuskan untuk segera memberlakukan kembali karantina wajib bagi pengunjung dan menangguhkan skema “test-and-go” untuk kedatangan yang divaksinasi penuh karena kekhawatiran berkembang atas penyebaran varian omicron dari virus corona, kata pemerintah.

Keputusan tersebut merupakan pukulan bagi upaya untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata Thailand yang babak belur menjelang puncak musim liburan.

Juru bicara pemerintah Thanakorn Wangboonkongchana juga mengumumkan penangguhan program “kotak pasir” yang memungkinkan pengunjung untuk tetap tinggal dan bergerak di sekitar lokasi tertentu, kecuali pulau resor Phuket, di mana ia mengatakan itu akan tetap berlaku.

“Ini bukan untuk mematikan wisatawan tetapi untuk sementara menangguhkan kedatangan,” katanya. Dia menambahkan bahwa keputusan itu akan ditinjau pada 4 Januari.

Dia mengatakan sekitar 200.000 orang yang telah mendaftar untuk skema “test-and-go”, yang dikenal sebagai Thailand Pass, tetapi belum masuk ke Thailand akan diizinkan untuk datang. Mereka akan menjalani tes virus corona pada saat kedatangan dan tes kedua tujuh hari kemudian dengan biaya pemerintah. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha mengatakan Thailand tidak akan menerima aplikasi baru untuk program “test-and-go”.

“Hari ini kami tidak lagi menerima lebih banyak aplikasi untuk pelancong. Tidak ada aplikasi baru,” katanya kepada wartawan. “Kami memiliki sekitar 200.000 pelancong yang sudah terdaftar. Tidak ada batasan lain yang berlaku untuk orang-orang ini, tetapi kami harus melacak mereka.”

Dia menambahkan bahwa “mulai sekarang, kita kembali ke sistem karantina lama saat masuk.”

Keputusan itu diambil setelah Thailand mencatat kasus pertama penularan domestik varian omicron minggu lalu, ketika seorang penduduk yang kembali dites negatif pada saat kedatangan tetapi kemudian dinyatakan positif dan anggota keluarganya terinfeksi. Beberapa kasus positif lainnya semuanya ditangkap setelah pengujian pada saat kedatangan dan dikarantina.

Thailand dan negara-negara lain di Asia Tenggara melonggarkan pembatasan masuk untuk pelancong yang divaksinasi penuh pada November dalam upaya untuk memulai pariwisata, penghasil pendapatan utama yang runtuh dengan dimulainya pandemi. Tetapi dengan pengecualian Thailand, hanya sedikit yang menarik kembalinya banyak pengunjung asing karena persyaratan masuk yang rumit.

Bali, tujuan wisata utama, hanya memiliki beberapa lusin turis asing sejak dibuka kembali, dan Kamboja dan Vietnam juga kesulitan.

Mulai November, Thailand mulai dibuka kembali untuk pengunjung yang divaksinasi penuh tanpa karantina, mengurangi penguncian yang menyebabkan kehilangan pekerjaan dan kesulitan besar. Pariwisata menyumbang sekitar 20% dari ekonomi sebelum pandemi.

Dengan timbulnya omicron, Thailand dan negara-negara lain di Asia bergerak cepat untuk memblokir masuknya kelompok awal negara-negara Afrika. Tetapi Thailand tetap mengaktifkan program “uji coba” untuk pelancong yang divaksinasi penuh dari lebih dari 60 negara.

Di bawah skema tersebut, pengunjung yang divaksinasi lengkap harus menunjukkan hasil negatif dari tes RT-PCR sebelum terbang dan pada saat kedatangan mereka menjalani tes PCR kedua. Mereka harus menghabiskan malam pertama mereka di hotel yang disetujui pemerintah menunggu hasil tes mereka. Jika hasilnya negatif, mereka bisa bepergian ke mana saja di Thailand.

Thailand sejauh ini memiliki program paling ambisius di kawasan itu untuk memungkinkan para pelancong masuk dan bergerak di seluruh negeri. Ini melonggarkan pembatasan setelah program vaksinasi berhasil yang telah melihat 100 juta dosis diberikan kepada populasi sekitar 60 juta orang. Program booster sudah berlangsung di seluruh negeri.

Kasus COVID-19 terus menurun, dengan 2.476 kasus baru dan 32 kematian dilaporkan Selasa. Thailand telah mencatat 2.196.529 kasus dan 21.346 kematian sejak awal pandemi.

Thailand menguji perairan dengan program “kotak pasir” di mana ia membuka kembali Phuket pada bulan Juli untuk pengunjung yang divaksinasi sepenuhnya tanpa karantina, memungkinkan mereka bergerak bebas di pulau itu selama 14 hari dan kemudian melanjutkan perjalanan ke seluruh negeri. Kemudian memotong persyaratan menjadi tujuh hari, tetapi secara aktif melacak pengunjung dan mengharuskan mereka menjalani tes RT-PCR pada hari pertama dan ketujuh.

Sejak Thailand dibuka kembali untuk turis pada 1 November dengan “test-and-go”, Thailand telah menerima 290.000 pengunjung, 130.000 di antaranya pada November. Pekan lalu, Phuket bahkan sudah full booking resort.

Thailand menutup perbatasannya untuk sebagian besar pengunjung asing pada April tahun lalu setelah penularan lokal virus corona mulai meningkat. Kunjungan wisman pada tahun 2019 hampir 40 juta tetapi anjlok menjadi 6,7 juta pada tahun 2020, dengan sebagian besar pengunjung tersebut datang pada kuartal pertama.

Pemerintah telah menargetkan 1,5 triliun baht ($44,6 miliar) pendapatan dari pariwisata pada 2021. Thailand mencatat 3,4 triliun baht ($101 miliar) pendapatan dari sektor pariwisata pada 2019.

Sebagian besar negara di Asia sejauh ini hanya melaporkan beberapa kasus omicron, atau dalam kasus India, sekitar 200.

India, yang juga dibuka untuk turis yang divaksinasi pada November, sejak itu menangguhkan penerbangan komersial internasional hingga 31 Januari karena kekhawatiran global atas varian tersebut meningkat. Namun, perjalanan internasional terus berlanjut melalui sejumlah penerbangan dari negara-negara yang memiliki perjanjian dengan India.

Jepang, di mana sebagian besar penduduknya divaksinasi, sekarang melarang masuknya sebagian besar warga negara asing.

China Daratan dan Hong Kong terus melarang turis masuk. Pengunjung menghadapi pembatasan masuk yang ketat dan karantina wajib 14 hingga 21 hari tergantung pada bagian negara mana mereka tiba.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.