Bandara Thailand Akan Dibuka Kembali Saat Pandemi

0

Bandara Thailand Akan Dibuka Kembali Saat Pandemi – Negara yang paling banyak dikunjungi di dunia ini kembali menyambut wisatawan.

Bandara Thailand Akan Dibuka Kembali Saat Pandemi

chiangraiairportthai – Mulai 1 November, tidak ada pembatasan karantina untuk pelancong yang divaksinasi penuh yang tiba di Thailand dari 63 negara.

Pelancong yang telah menerima kedua dosis vaksin Covid-19 dan terbang dari UEA, Inggris, AS, Cina, Arab Saudi, India, dan sebagian besar Eropa sekarang dapat mengunjungi pantai-pantai indah Thailand, kuil-kuil kuno, dan pulau-pulau tropis tanpa batasan di bawah skema “test and go” baru negara itu.

Baca Juga : Cara Pergi Dari Bandara Suvarnabhumi Ke Pusat Kota Bangkok 

Turis yang diimunisasi dari negara lain juga dapat mengunjungi Thailand, tetapi saat ini hanya dapat terbang ke zona biru yang ditunjuk yang merupakan bagian dari program Sandbox negara tersebut, yang melibatkan menghabiskan tujuh hari di tempat tujuan mereka tiba, sebelum dapat melakukan perjalanan ke tempat lain.

Pengumuman tersebut menyusul berbagai upaya yang gagal untuk membuka kembali Bangkok , ibu kota Thailand, kepada pengunjung.

Beberapa daerah di seluruh negeri sudah terbuka untuk turis yang divaksinasi sebagai bagian dari program Sandbox, termasuk Phuket dan Ko Phanngan. Hampir 60.000 wisatawan telah mengunjungi negara itu sejak skema ini dimulai, menurut angka dari Tourism Authority of Thailand.

Industri pariwisata Thailand yang dilanda Covid-19, yang menyambut hampir 40 juta pengunjung pada tahun sebelum pandemi, berharap pembukaan kembali Senin memacu kembalinya pelancong internasional.

Jika perjalanan yang penuh dengan budaya, pantai yang indah, wisata pulau dan pemandangan kuliner yang menakjubkan menggoda Anda, inilah yang perlu Anda ketahui sebelum Anda pergi.

Siapa yang bisa bepergian ke Thailand?

Pelancong dari 63 negara yang telah menerima dosis penuh vaksinasi Covid-19 dapat terbang ke Thailand tanpa karantina, mulai 1 November. Temukan daftar negara lengkap di bagian bawah artikel ini.

Dosis akhir vaksin harus diambil setidaknya 14 hari sebelum kedatangan. Anak-anak di bawah 12 tahun yang bepergian dengan orang tua atau wali yang divaksinasi lengkap tidak diwajibkan untuk menunjukkan sertifikat vaksinasi.

Wisatawan dari sebagian besar tujuan lain dapat terus terbang ke daerah di Thailand yang terbuka untuk wisatawan di bawah inisiatif Sandbox, termasuk Trat, Chiang Mai dan Krabi.

Wisatawan harus menginap setidaknya tujuh malam di tempat tujuan Sandbox mereka, tetapi dapat melanjutkan perjalanan ke tempat lain setelah menerima hasil tes Covid-19 negatif pada hari kedelapan.

Anak-anak di bawah 18 tahun yang bepergian dengan orang tua atau wali yang divaksinasi lengkap tidak diwajibkan untuk menunjukkan sertifikat vaksinasi saat terbang ke tujuan Sandbox. Ada 17 destinasi yang ditetapkan sebagai zona biru, dalam daftar mulai 1 November, dan akan diperpanjang lagi pada Rabu, 1 Desember.

Baca Juga : Thailand Membuka Kembali Bandara Utama Setelah Banyak Protes

Pelancong yang tidak divaksinasi juga dapat melakukan perjalanan ke Thailand, tetapi harus dikarantina di hotel yang disetujui selama 10 hari pada saat kedatangan.

Vaksin apa yang diakui untuk perjalanan ke Thailand?

Pihak berwenang mengakui semua vaksinasi Covid-19 utama sejalan dengan pedoman terbaru dari pemerintah Thailand.

Ini termasuk Pfizer-BioNTech, Oxford-AstraZeneca, Covishield (Serum Institute of India), Johnson & Johnson, Sinovac, SK Bioscience-AstraZeneca, Moderna dan Sinopharm.

Apa yang harus saya lakukan sebelum terbang ke Thailand?

Mulai 1 November, wisatawan harus mengajukan Thailand Pass sebelum bepergian ke Thailand. Ini akan menghasilkan kode QR yang akan diperlukan untuk memasuki negara tersebut.

Untuk mendapatkan pass, pengunjung harus memberikan bukti vaksinasi dan pemesanan hotel yang disetujui untuk malam pertama di Thailand. Wisatawan juga perlu mengonfirmasi bahwa mereka telah memesan tes PCR saat kedatangan.

Setelah menerima hasil tes negatif dari tes kedatangan, pelancong yang terbang ke Thailand di bawah skema “test and go” bebas bepergian ke seluruh negeri.

Maskapai mana yang terbang dari UEA ke Thailand?

Etihad Airways dan Emirates sama-sama terbang ke Thailand dari UEA, dengan waktu tempuh sekitar enam jam.

Anda dapat terbang dari Abu Dhabi ke Bangkok dengan Etihad di kelas ekonomi mulai dari Dh1.800 ($490). Maskapai nasional UEA juga terbang ke Phuket.

Dari Dubai, tarif Emirates ke Phuket mulai dari Dh1.985 di kelas ekonomi dan sedikit lebih mahal ke ibu kota Thailand. Thai Airways juga beroperasi dari Bangkok ke Dubai.

Pembatasan apa yang berlaku di Thailand?

Masker wajah wajib di seluruh negeri dan harus dipakai di tempat umum dalam dan luar ruangan dan di transportasi umum.

Provinsi di seluruh Thailand diberi kode warna dan setiap warna memiliki tingkat batasannya sendiri. Kategorinya berkisar dari biru, yang memiliki batasan paling sedikit, hingga merah, di mana banyak aturan tetap berlaku.

Pada tanggal 31 Oktober, Otoritas Pariwisata Thailand mengatakan bahwa “pembatasan Covid-19 di sebagian besar kerajaan telah dilonggarkan mulai 1 November untuk memfasilitasi pembukaan kembali negara yang lebih luas bagi pengunjung yang divaksinasi dari seluruh dunia”.

Di empat zona biru turis yang populer, yaitu Bangkok, Krabi, Phang-nga, dan Phuket, larangan konsumsi alkohol di restoran berakhir pada 1 November, dan jam malam kerajaan juga dihapus. Aturan yang sama berlaku di zona kuning, yakni Bueng Kan, Nakhon Phanom, Mukdahan dan Sakon Nakhon.

Semua jenis tempat hiburan, termasuk pub, bar, dan tempat karaoke di seluruh Thailand, tetap tutup, kecuali di beberapa tujuan Sandbox.

13 zona biru lainnya, yang meliputi Chiang Mai dan Surat Thani, terus mengikuti aturan yang ditetapkan oleh masing-masing provinsi dan pelancong harus memeriksa dengan otoritas setempat di tujuan yang akan mereka tuju untuk mengetahui batasan apa yang berlaku.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.