Thailand Rencanakan Perluasan Bandara Chiang Rai Untuk Menarik Wisatawan Dari China

0

Thailand Rencanakan Perluasan Bandara Chiang Rai Untuk Menarik Wisatawan Dari ChinaBandara Chiang Rai Thailand akan menerima peningkatan selama dua tahun ke depan untuk menjadikannya alternatif yang memungkinkan untuk bandara Chiang Mai.

Thailand Rencanakan Perluasan Bandara Chiang Rai Untuk Menarik Wisatawan Dari China

chiangraiairportthai – Perluasan THB300m ($8,59m) mencakup pembangunan dua jalur taksi baru. Bandara yang ada dilengkapi untuk menangani sekitar 50 pergerakan pesawat sehari, dengan pesawat meluncur ke terminal, lapor TTR Weekly. Tempat parkir pesawat, gerbang dan ruang keberangkatan akan dibangun, bersama dengan area terminal internasional baru di lantai dua gedung terminal. Perubahan ini akan memberikan ruang tambahan di lantai dasar untuk perluasan gerbang domestik dan ruang penumpang di masa depan.

Baca Juga : Panduan Praktis untuk Bandara Thailand

Dikelola oleh Airports of Thailand ( AOT ) sejak tahun 1998, bandara yang terletak sekitar 10km dari pusat kota ini hanya mengoperasikan satu rute internasional dan menangani imigrasi dari penerbangan Thai Airways dengan koneksi internasional ke dan dari Bangkok-Suvarnabhumi. Pejabat dari AoT mempresentasikan rencana tersebut pada sebuah seminar yang berfokus pada masa depan kawasan di pasar pariwisata China. Bandara dikatakan telah menangani sekitar 3.400 penumpang China selama bulan-bulan perjalanan puncak antara Januari dan Maret tahun ini.

Bandara Chiang Mai dan Chiang Rai, yang terletak 180 km terpisah, kemungkinan besar akan terhubung melalui jalan raya. Jika dibangun, jalan tol ini bisa memangkas waktu tempuh antara dua bandara hingga setengahnya dari tiga jam saat ini.

AOT merevisi rencana bandara Chiang Mai, Chiang Rai lebih disukai

Bandara Thailand sedang merevisi rencananya untuk bandara kedua di Chiang Mai, dengan anggaran kemungkinan akan dipotong dan bandara Mae Fa Luang di tetangga Chiang Rai dikembangkan sebagai hub penerbangan kedua Utara dan beroperasi sepanjang waktu.

Presiden AOT Nitinai Srismatthakarn mengatakan Senin rincian penyesuaian rencana investasinya akan memakan waktu sekitar satu bulan. Bandara kedua diperlukan untuk mengejar pertumbuhan permintaan untuk layanan penerbangan, katanya.

Pembangunan bandara kedua yang direncanakan di Chiang Mai dimulai tahun lalu, dan akan selesai pada 2030, katanya. Jangka waktu sekarang dapat dipotong kembali ke 2025. Artinya anggaran yang sudah direncanakan untuk mendanai investasi awal juga akan dikurangi pada tahap kedua pelaksanaannya, katanya.

Rencana awalnya adalah mengoperasikan bandara kedua di Chiang Mai sepanjang waktu, tetapi penerbangan terakhir hari itu dari China, negara keberangkatan utama, sekarang akan tiba sekitar pukul 3 pagi karena undang-undang baru di China melarang penerbangan lepas landas setelah tengah malam, Mr Nitinai dikatakan.

Itu berarti tidak akan ada penerbangan yang tiba di bandara antara pukul 04.00 hingga 05.00, katanya. Sebaliknya, AOT sedang mempertimbangkan untuk mengembangkan bandara Mae Fa Luang di Chiang Rai sebagai hub terbang kedua Korea Utara yang beroperasi sepanjang waktu.

Dalam rencana investasi 20 tahun terkait, 6,2 miliar baht diperkirakan akan dialokasikan untuk mendanai perluasan bandara Chiang Rai, kata sumber informasi. Ini akan dilakukan dalam tiga tahap, yang akan dilaksanakan mulai tahun ini hingga 2030.

Pada 2030, bandara Mae Fa Luang harus mampu menampung hingga 30 penerbangan per jam, kata sumber tersebut. Mr Nitinai mengatakan AOT akan segera melakukan uji coba operasi 24 jam yang direncanakan di bandara Mae Fa Luang dengan mengalihkan tiga penerbangan dari China sehari dari Chiang Mai ke Chiang Rai.

“Jika rencana untuk mengoperasikan bandara Mae Fa Luang di Chiang Rai sepanjang waktu terbukti efisien dalam menangani peningkatan jumlah penumpang dari China dalam dua tahun ke depan, tidak perlu membangun bandara kedua di Chiang Mai, ” dia berkata. Tahun lalu bandara Mae Fa Luang menangani 2,3 juta penumpang, tumbuh 22%, katanya. Dengan total luas 4.000 rai yang tersedia, bandara ini lebih cocok untuk ekspansi.

Peningkatan paling penting akan menjadi taxiway parsial dalam fase tiga (2026 hingga 2030) yang akan menelan biaya THB1,9 miliar untuk dibangun. Taxiway akan mengurangi jarak tempuh taksi pesawat di runway untuk mencapai gedung terminal. Ini akan memungkinkan lebih banyak pendaratan per jam. Namun, itu hanya sebagian taxiway di sisi utara terminal, yang akan memotong waktu sebuah pesawat berada di landasan pacu setelah mendarat. Namun, pesawat yang bersiap untuk lepas landas masih perlu melakukan taksi di landasan pacu ke ujung selatan untuk mulai lepas landas. Kapasitas harus ditingkatkan menjadi 3,7 juta penumpang per tahun, 30 pergerakan pesawat per jam dan 13 tempat parkir pesawat pada akhir fase tiga.

AoT memperkirakan bandara akan menangani 2,5 juta penumpang, 18.700 penerbangan, dan 7.000 ton kargo pada tahun 2020. Pada 2025, akan menangani 2,9 juta penumpang, 21.300 penerbangan dan 8.400 ton kargo dan pada 2035 3,63 juta penumpang, 25.500 penerbangan dan 10.000 ton kargo. Tahun lalu, bandara ini menangani 1.745.568 penumpang (+26,58%), 13.402 penerbangan (+22,0%) dan 5.273 ton kargo (+46,07%).

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.