Thailand siapkan bandara untuk pelancong bebas karantina setelah 2 tahun Covid

0

Thailand siapkan bandara untuk pelancong bebas karantina setelah 2 tahun Covid – Pejabat pemerintah Thailand pada Rabu memeriksa dari kesiapan dari bandara dari negara yang ada untuk bisa menyambut pelancong yang akan bebas karantina, yang akan kembali bulan depan setelah itu hampir 2 tahun aturan yang sangat ketat dari COVID-19 yang menghentikan sudah pariwisata vital.

Thailand siapkan bandara untuk pelancong bebas karantina setelah 2 tahun Covid

chiangraiairportthai.com – Mulai 1 November, negara itu akan mengizinkan kedatangan yang divaksinasi dari negara-negara berisiko rendah untuk kembali ke tujuan populernya seperti Pattaya, Chiang Mai dan Bangkok.

Baca Juga : Thai Airways menguji permintaan di Eropa

“Wisatawan asing dan investor dari setidaknya 10 negara yang berada di zona aman kesehatan, serta memiliki keuangan yang baik, dapat datang berkunjung dan berbelanja di negara tersebut.” Thailand melakukan uji coba pembukaan kembali awal tahun ini di pulau resor Phuket, memungkinkan wisatawan yang divaksinasi penuh untuk melewati karantina dua minggu wajib Thailand asalkan mereka tetap di pulau itu.

1 November, Thailand untuk mengizinkan perjalanan bebas karantina dari 46 negara

Pelancong yang divaksinasi penuh dari 46 negara, termasuk Amerika Serikat (AS), Inggris Raya (Inggris), dan China, akan diizinkan memasuki Thailand mulai 1 November. Langkah ini kemungkinan akan meningkatkan pariwisata, sektor yang sangat bergantung pada ekonomi negara Asia. pada.

Pada hari Kamis, Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha mengatakan para pelancong dari 46 negara ini dapat untuk melewati karantina yang sangat wajib selama mereka ini tiba melalui transportasi udara, sepenuhnya ini akan diinokulasi dan juga akan memiliki dokumen yang menunjukkan bahwa mereka bebas dari Covid-19.

Daftar perjalanan bebas karantina juga mencakup sebagian besar negara di Uni Eropa, Australia, Singapura, Kanada, Israel, Jepang, Korea Selatan, dan Hong Kong. Sebelumnya, pemerintah mengumumkan persyaratan karantina wajib akan berakhir untuk setidaknya 10 negara, termasuk AS, Cina, Inggris, dan Singapura. Dua hari lalu, pejabat pemerintah memeriksa kesiapan bandara Thailand untuk menyambut pelancong bebas karantina.

Chidchod mengatakan wisatawan dan investor dari setidaknya 10 negara yang berada di zona aman kesehatan dan juga memiliki keuangan yang baik dapat mengunjungi Thailand. Menurut Royal Gazette yang dikeluarkan pada hari Kamis, ibu kota Bangkok dan tempat-tempat wisata utama lainnya akan dibuka kembali setelah jam malam dicabut pada akhir bulan ini.

Reuters lebih lanjut melaporkan bahwa pada tahun 2020, Thailand kehilangan sekitar $50 miliar pendapatan pariwisata, turun 82%. Tahun ini, hanya 1.00.000 pelancong dari luar negeri yang diharapkan mengunjungi negara itu, kata otoritas pariwisata Thailand. Thailand sejauh ini melaporkan 18.31.389 kasus akibat penyakit virus corona yang mencakup 18.625 kematian, 1.02.317 kasus aktif (saat ini) dan 17.10.447 pemulihan.

Mulai 1 November, negara itu akan mengizinkan kedatangan yang divaksinasi dari negara-negara berisiko rendah untuk kembali ke tujuan populernya seperti Pattaya, Chiang Mai dan Bangkok. Pariwisata sebelum pandemi adalah pendorong utama ekonomi, menyumbang 12% dari PDB.

Baca Juga : Korupsi di Proyek Bandara Suvarnabhumi Thailand

Thailand melakukan uji coba pembukaan kembali awal tahun ini di pulau resor Phuket, memungkinkan wisatawan yang divaksinasi penuh untuk melewati karantina dua minggu wajib Thailand asalkan mereka tetap di pulau itu.

“Sepanjang waktu yang dihabiskan para pengunjung mulai dari dengan melewati gerbang dari terminal hingga sampai meninggalkan bandara akan memakan waktu tidak lebih dari 25 menit,” kata Saksiam kepada wartawan. Thailand ini telah mencatat hampir dari 1,8 juta kasus dan juga 18.486 kematian sejak dari awal wabah ini dimulai, sebagian besar terjadi dalam tujuh bulan terakhir.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.