Thai Airways menguji permintaan di Eropa

0

Thai Airways menguji permintaan di Eropa – Thai Airways telah mulai menjual penerbangan langsung dari empat kota di Eropa ke Phuket saat provinsi tersebut menghitung mundur untuk pembukaan kembali bebas karantina yang direncanakan pada bulan Juli, dengan ratusan agen tur diundang untuk melakukan perjalanan eksperimental selama kuartal ketiga untuk menguji skema tersebut.

Thai Airways menguji permintaan di Eropa

chiangraiairportthai.com – Namun, dengan kabinet pada hari Rabu memperpanjang keadaan darurat nasional hingga 31 Juli, semua layanan ke pulau itu harus dilakukan sebagai penerbangan semi-komersial, mengharuskan penumpang untuk mendapatkan sertifikat masuk sebelum kedatangan sebagai bagian dari penahanan Covid-19. Pengukuran.

Baca Juga : Bandara Thailand Mendapatkan Bandara Udon Thani, Krabi dan Buriram

Siripakorn Cheawsamoot, wakil gubernur untuk Eropa, Afrika, Timur Tengah dan Amerika di Tourism Authority of Thailand (TAT), mengatakan permintaan pariwisata selama tahap awal kotak pasir Phuket diperkirakan akan melemah karena pembatasan perjalanan yang ketat di Thailand dan beberapa negara asal turis.

Misalnya, penasihat perjalanan di Inggris memberi peringkat Thailand pada daftar kuning, mengamanatkan pelancong yang kembali dari Thailand untuk dikarantina di rumah selama 10 hari.

Meskipun turis yang divaksinasi dibebaskan dari karantina di Phuket, mereka mungkin enggan bepergian jika itu berarti isolasi selama berhari-hari ketika mereka kembali, kata Siripakorn.

Sebagian besar dari mereka kemungkinan akan melanjutkan perjalanan setelah situasi di Thailand membaik, katanya. TAT bekerja dengan Thai Airways dalam persiapan untuk pembukaan kembali Juli, dengan maskapai penerbangan meluncurkan penjualan tiket untuk menguji pasar, dengan satu penerbangan kembali untuk setiap rute per minggu.

The Tourism Authority of Thailand (TAT)

The Tourism Authority of Thailand (TAT) adalah organisasi Thailand di bawah Kementerian Pariwisata dan Olahraga . Mandatnya adalah untuk mempromosikan industri pariwisata Thailand , dan melindungi lingkungan.

Sejarah

Sebuah organisasi yang bernama Tourism of Thailand ini juga didirikan pada tahun ke-1924. Selama 50 tahun, tanggung jawab untuk bisa menarik para wisatawan ke Thailand berputar-putar antara Kereta Api Negara Thailand , Kementerian Perdagangan , Kementerian Transportasi dan Kantor Perdana Menteri . Tourism Authority of Thailand (TAT) didirikan pada 4 Mei 1979.

Thai Airways menawarkan penerbangan langsung dari Paris, Frankfurt, London dan Kopenhagen ke Phuket melalui pola segitiga. Penerbangan masuk dari Eropa akan terbang langsung ke bandara Phuket sebelum singgah di bandara Suvarnabhumi untuk keberangkatan. Maskapai penerbangan ini juga merencanakan dua rute dari kota-kota Asia — Seoul dan Taipei — ke Phuket mulai Juli, sementara jadwal dari Tokyo masih memerlukan konfirmasi.

Siripakorn mengatakan agensi tersebut berencana untuk bekerja dengan Thai Airways dan maskapai internasional lainnya untuk membawa ratusan agen tur luar negeri ke Phuket, tetapi sebagai kelompok kecil pada waktu yang berbeda.

Selain umpan balik tentang proses masuk dan pengalaman perjalanan selama pandemi, Phuket ingin mendengar dari para tamu ini tentang produk pariwisata baru yang mencakup pemangku kepentingan lokal, seperti petani dan komunitas lokal.

Baca Juga : Daftar Kecelakaan Dan Insiden Yang Melibatkan Boeing 737 Di Thailand

“Survei perjalanan kami di beberapa negara menemukan wisatawan masih ingin datang ke Thailand, tetapi mencari pengalaman unik dan berkualitas,” katanya.

“Phuket harus benar-benar mengikuti rencana untuk meningkatkan standarnya tahun ini.” Untuk kotak pasir Phuket, TAT berencana untuk mengurangi pemasarannya ke tingkat kota alih-alih area yang ditentukan di seluruh negeri, karena beberapa bagian Thailand masih melaporkan infeksi harian yang tinggi.

Badan tersebut mengakui destinasi tersebut memiliki keunggulan geografis. Pulau-pulau seperti Phuket dan Samui memiliki titik masuk yang terbatas, memungkinkan mereka untuk lebih mengontrol arus wisatawan dan melakukan tindakan pemeriksaan kesehatan secara lebih efisien, kata Siripakorn.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.