Thailand Sekarang Telah Mengembalikan 80% Dari Slot Mereka?

0

Thailand Sekarang Telah Mengembalikan 80% Dari Slot Mereka? – Menurut Nitinai Sirisamatthakarn, direktur umum Perusahaan Publik Airports of Thailand (AOT), maskapai internasional telah mengembalikan hingga 80% dari slot bandara mereka di enam bandara internasional Thailand antara 31 Oktober dan 26 Maret tahun depan. – chiangraiairportthai

Thailand Sekarang Telah Mengembalikan 80% Dari Slot Mereka?

AOT

Airports of Thailand Public Company Limited (AOT) (Bahasa Thailand : (มหาชน) ) adalah perusahaan publik Thailand . Ia mengelola 6 dari bandara internasional Thailand dan juga akan menambah 4 bandara lagi yang akan ada pada yahun-2019. Pada 2018, ia menjadi operator bandara paling bernilai di dunia. 28 bandara regional Thailand dikelola oleh Departemen Bandara, sebuah badan terpisah.

Baca Juga : Bandara Internasional Thailand Siap untuk Penumpang

AOT ini juga sudah didirikan pada tanggal 20 September tahun 2002, sebagai hasil dari sebuah privatisasi Otoritas yang saat ini ada pada Bandara yang menjadi milik negara Thailand (AAT). Saat itu, perusahaan itu bernilai 14.285.700.000 baht. Pemerintah Thailand ini juga memegang, dan juga masih memegang, 70 persen dari saham perusahaan.

AOT ini juga sudah merencanakan untuk segera mengambil alih untuk pengelolaan Bandara yang ada diUdon Thani, Bandara Sakon Nakhon , Tak, dan juga sebuah Bandara Chumphon yang ada dari Departemen Bandara pada tahun ke-2019. Pada bulan Agustus tahu ke-2019, AOT mengumumkan bahwa rencananya telah diubah; itu akan segera mengambil alih pada sebuah kendali Bandara Internasional yang ada diUdon Thani , Bandara Tak , Bandara Buriram , dan Bandara Internasional Krabi , meninggalkan Sakon Nakhon dan Chumphon ke DOA.

AOT mengoperasikan bandara internasional Thailand Suvarnabhumi, Don Mueang, Phuket, Hat Yai, Chiang Mai, dan Mae Fah Luang di Chiang Rai. Ada sedikit frustrasi dengan pengoperasian situs web Thailand Pass, dengan orang-orang yang melaporkan kekurangan yang mencegah pelamar mengirimkan aplikasi mereka dengan benar, penolakan, dan masalah dengan vaksin Johnson&Johnson, karena situs web sebelumnya memerlukan dua sertifikat. Mereka menunggu dua minggu sebelum mengizinkan situs web untuk ditayangkan, menunjukkan bahwa Thailand sekali lagi gagal memenuhi harapan dengan gagal melakukan pengujian pra-peluncuran yang cukup.

Banyak pelancong mengalami masalah dalam mendapatkan Thailand Pass. Sebagian besar dari mereka yang tiba setelah 1 November masih menggunakan Sertifikat Masuk yang telah ditingkatkan secara elektronik menjadi masa tunggu satu hari. Saat ini, sangat sedikit orang yang menggunakan Thailand Pass.

Baca Juga : Hal yang Dapat Dilakukan Saat Singgah di Bandara Suvarnabhumi Bangkok

Pemerintah Thailand melarang semua penerbangan reguler antara Juli dan September tahun ini untuk mencegah penyebaran epidemi COVID-19, yang mengakibatkan hanya 50 penumpang yang mendarat di enam bandara internasional Thailand per hari.

Thailand memiliki rata-rata 30.000 pengunjung setiap hari setelah melonggarkan pembatasan perjalanan pada bulan Oktober tahun ini. Menurut seorang pejabat AOT, semua slot maskapai di Bandara Don Muaeng telah dilepaskan, dan sekitar 70% dari mereka di Bandara Suvarnabhumi telah diserahkan. AOT kehilangan sekitar 10 miliar baht dalam sembilan bulan pertama tahun ini, dan bisnis memperkirakan akan kehilangan 11 miliar baht lagi pada akhir tahun, katanya.

Menurut Penyos Pibulsongkhram, kepala urusan komersial VietJet, industri penerbangan masih dalam krisis, tetapi keadaan membaik. Dia mengungkapkan bahwa industri penerbangan Thailand mencapai titik terendah antara Juli dan September tahun ini, ketika pemerintah Thailand menangguhkan semua penerbangan reguler sebagai tindakan pencegahan untuk memerangi pandemi COVID-19, yang mengakibatkan kedatangan harian rata-rata hanya 50 penumpang di bandara Thailand. enam bandara internasional.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.