Pekerja Bandara Thailand Mencari Kompensasi Istirahat Makan Siang Yang Hilang

0

Pekerja Bandara Thailand Mencari Kompensasi Istirahat Makan Siang Yang Hilang – Beberapa petugas keamanan bandara di Thailand mengatakan bahwa mereka tidak diizinkan meninggalkan pos mereka untuk makan atau bahkan untuk menggunakan kamar mandi sejak mereka mulai bekerja untuk perusahaan pada Mei 2020

Pekerja Bandara Thailand Mencari Kompensasi Istirahat Makan Siang Yang Hilang

chiangraiairportthai.com – Hampir 200 pekerja keamanan bandara Thailand yang mengatakan mereka tidak diberi istirahat untuk makan atau menggunakan kamar mandi mengajukan keluhan terhadap majikan mereka, menyoroti lonjakan pelanggaran hak-hak buruh selama pandemi, kata para pemimpin serikat pekerja.

Baca Juga : Thai Airways Kini Terbang Ke 13 Bandara Di 10 Negara

Para pekerja menuntut kompensasi sekitar $60.000 dari AOT Aviation Security (AOT AVSEC), sebuah perusahaan patungan termasuk operator bandara yang dikelola negara – yang telah terlibat dalam beberapa perselisihan lain dengan pekerja selama setahun terakhir.

Ampai Wivatthanasathapat, presiden serikat pekerja bandara yang berencana mengajukan pengaduan ke Kementerian Tenaga Kerja minggu depan, mengatakan kasus tersebut mencerminkan penurunan kondisi kerja di Thailand sejak krisis COVID-19 melanda pada awal 2020.

“Telah terjadi peningkatan besar dalam pelanggaran hak-hak buruh di seluruh negeri, dengan banyak pengusaha menggunakan COVID-19 sebagai alasan untuk memberhentikan pekerja tanpa pesangon,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation.

Aktivis hak-hak buruh secara global telah menyuarakan keprihatinan tentang perusahaan yang memanfaatkan pandemi sebagai peluang untuk memotong biaya dengan memaksa pekerja untuk menerima syarat dan ketentuan yang lebih buruk.

Empat petugas keamanan yang terlibat dalam kasus baru mengatakan mereka tidak diizinkan meninggalkan pos mereka untuk makan atau bahkan ke kamar mandi sejak mereka mulai bekerja untuk perusahaan pada Mei 2020.

Mereka mengatakan situasinya semakin buruk tahun lalu ketika perusahaan berhenti mempekerjakan staf tambahan – dengan mereka yang tertinggal secara teratur ditegur karena menjauh untuk makan siang kemasan, membeli makanan ringan, atau menggunakan toilet.

Beberapa staf wanita harus menggunakan toilet pria karena toilet wanita lebih jauh, tambah para pekerja. “Suatu hari, makanan yang saya beli sejak pagi rusak, jadi saya meminta izin untuk pergi dan membeli makan siang,” kata seorang penjaga keamanan wanita berusia 45 tahun di Bandara Suvarnabhumi Bangkok, meminta untuk tidak disebutkan namanya. “Ketika [penyelia lain] melihat bahwa saya tidak berada di pos saya, dia mengatakan saya bisa dipecat karena melakukan itu,” katanya.

Manajer sumber daya manusia AOT AVSEC Pasakorn Aksornsuwan mengatakan penjaga keamanan sekarang telah diberikan istirahat makan siang, membawa mereka sejalan dengan pekerja bandara lainnya, setelah diskusi dengan Kementerian Tenaga Kerja bulan lalu. “Hanya [pekerja] di beberapa tempat yang mungkin tidak memiliki jam istirahat makan siang penuh. Itu bukan sesuatu yang paling dihadapi,” katanya.

Hak dasar

Keluhan baru tersebut merupakan perselisihan terbaru yang melibatkan staf bandara Thailand dan muncul di tengah tindakan keras terhadap serikat pekerja dalam beberapa tahun terakhir, dengan para pemimpin menghadapi ancaman dan tekanan seperti dipecat karena terlibat dalam perundingan bersama atau pemogokan.

Presiden serikat perkeretaapian negara bagian dan 12 pemimpin serikat pekerja lainnya dijatuhi hukuman tiga tahun penjara setahun yang lalu karena peran mereka dalam mengorganisir kampanye keselamatan perkeretaapian.

Bulan lalu, lebih dari 900 pekerja bandara menggugat ASM Security Management, sebuah perusahaan yang disewa oleh Airports of Thailand (AOT) yang dikelola negara, dengan mengatakan mereka ditipu untuk menerima persyaratan yang lebih buruk dengan ancaman kehilangan pekerjaan.

Baca Juga : Thai AirAsia Mengadopsi Crowdfunding Sebagai Strategi Penggalangan Dana

Mediasi yang dipimpin pengadilan akan dimulai pada bulan Oktober. Dalam kasus terpisah tahun lalu, 10 pekerja bandara Suvarnabhumi mengajukan gugatan terhadap ASM dengan alasan yang sama, dengan sidang pengadilan pertama untuk memutuskan perselisihan yang jatuh tempo pada bulan November.

Karn Thongyai, kepala ASM, mengatakan para pekerja telah “dipindahkan” dari ASM dengan masa kerja bertahun-tahun yang tercermin dalam gaji mereka, dengan gaji yang lebih tinggi.

Bahkan pekerja vital telah kehilangan hak-hak dasar sebagai akibat dari pandemi dan tindakan keras serentak terhadap serikat pekerja, menurut Solidarity Center, sebuah kelompok advokasi hak-hak buruh yang berbasis di AS.

“Sulit membayangkan pekerja yang lebih penting daripada petugas keamanan bandara di negara yang sebagian besar bergantung pada pariwisata, namun apa yang diungkapkan oleh pelaksanaan hak saat ini adalah pelanggaran sistematis terhadap hak-hak dasar,” kata direktur negara kelompok itu, David Welsh.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.