Bandara Klasik Thailand dan Tercinta Kembali Beroperasi Penuh Bandara Don Mueang yang Baru Direnovasi

0

Bandara Klasik Thailand dan Tercinta Kembali Beroperasi Penuh Bandara Don Mueang yang Baru DirenovasiHalo, anggota dan penggemar BFM Club dari halaman Fan Facebook. Pada edisi kali ini, mari kita kunjungi gedung-gedung menarik lainnya di Thailand. Hari ini kita akan berbicara tentang satu-satunya bandara internasional klasik di mana, pada suatu waktu, lalu lintas udara seluruh negara diarahkan dari landmark Bangkok ini, bandara internasional Don Mueang.

Bandara Klasik Thailand dan Tercinta Kembali Beroperasi Penuh Bandara Don Mueang yang Baru Direnovasi

chiangraiairportthai – Dalam retrospeksi sejarah penerbangan Thailand, Bandara Don Mueang muncul sebagai bandara internasional pertama Thailand setelah pengoperasian bandara Srapathum dihentikan. Sejak bandara Don Mueang menjadi bangunan ikon Thailand di mana banyak aksen oriental dan arsitektur Thailand diterapkan untuk meningkatkan citra Thailand dan pelayanan industri penerbangan Thailand. Selamat datang sekali lagi di edisi bandara internasional Don Mueang yang baru direnovasi ini. Selama banjir massal terburuk di BE 2554, bandara Don Mueang terkena dampak yang parah. Banyak orang yang mengikuti situasi banjir mungkin telah menemukan laporan makanan di bandara Don Mueang. Situasinya sangat buruk tidak hanya setinggi 1-2 meter tetapi lebih dari 3 meter di atas landasan hingga tingkat pesawat.

Baca Juga : Larangan Terbang Yang Diperpanjang Thailand Menimbulkan Reaksi Perdagangan Yang Beragam

Setelah krisis banjir, semua kerusakan akibat banjir yang mahal ini terungkap dan konsekuensi dari bencana tersebut sangat mengejutkan. Pada akhirnya, pemerintah memutuskan untuk memperbaiki dan merenovasi landmark bandara Thailand ini kembali ke kondisi semula. Secara logistik, bandara ini dapat digunakan secara paralel dengan bandara internasional Suwannaphum yang telah beroperasi saat ini. Bandara Don Mueang ditunjuk menjadi hub bagi maskapai penerbangan domestik dan bertarif rendah. Pengoperasian bandara ini akan dihidupkan kembali ke masa kejayaannya untuk memenuhi standar penerbangan saat ini yang melayani wisatawan Thailand dan internasional. Ada renovasi besar dan redecoration untuk meng-upgrade bandara ini. Upaya rekonstruksi bandara Dong Mueang dimulai pada awal BE 2555. Belakangan tahun itu pada tanggal 1 Oktober, bandara Don Mueang yang baru direnovasi kembali beroperasi untuk penerbangan komersial.

Saat penulisan artikel ini hampir selesai, bandara ini sudah dibuka dan beroperasi selama kurang lebih dua bulan. Pembangunan kembali bandara Don Mueang pasca banjir telah mengalami beberapa perbaikan penting dalam hal keamanan bangunan dan fasilitas modern untuk pelancong dan staf darat. Bandara ini dan bandara saudaranya (bandara internasional Suwannaphum) dioperasikan dengan kemajuan teknologi yang sama hingga standar industri penerbangan dunia. Eksterior bandara ditingkatkan secara signifikan dengan menggunakan panel ACM yang tampak bersih dan canggih. Dengan mengikuti standar NFPA 285 untuk keselamatan kebakaran dan tindakan keselamatan universal, panel ACM dipilih sebagai bahan konstruksi dan dekorasi dan, secara wajib, kualitasnya harus melebihi persyaratan kriteria NFPA 285 yang ketat ini.

Berkat peningkatan dan pengembangan berkelanjutan produk ALPOLIC/fr, perusahaan memiliki rekor produksi lebih dari 40 tahun dengan tujuan mempertahankan standar keselamatan kebakaran tertinggi. Panel ALPOLIC/fr dipilih untuk memberikan tampilan baru ke bandara Don Mueang yang bernostalgia. Seperti yang terlihat di banyak bandara internasional di setiap sudut dunia dalam hal keselamatan kebakaran dan manufaktur berkualitas tinggi, panel ALPOLIC/fr adalah bahan konstruksi pilihan seperti yang disebutkan di banyak artikel sebelumnya. Di bandara Don Mueang yang baru saja direnovasi, panel ALPOLIC/fr digunakan untuk mempercantik interior dan eksterior bandara dan dipilih berdasarkan persyaratan konstruksi yang ketat untuk keselamatan kebakaran serta tahan banjir.

Di dalam terminal, panel ALPOLIC/fr dengan inti berisi mineral tahan api digunakan sebagai dinding dan langit-langit interior karena fungsinya yang serba guna sebagai bahan konstruksi yang fleksibel. Terminal Don Mueang yang baru kini tampak modern dan bersih. Lapisan cat berbahan dasar lumiflon FEVE yang tahan kilap dan api akan bertahan selama bertahun-tahun yang akan datang, didukung oleh garansi 20 tahun langsung dari Mitsubishi Plastics Inc., Jepang. Ini adalah investasi jangka panjang yang baik untuk bandara bersejarah ini. Kualitas pembuatan panel ALPOIC/fr dilindungi oleh garansi 10 tahun meskipun pemasangan khusus ini tidak mengikuti prosedur pemasangan tradisional (misalnya pelipatan tepi atau fiksasi sekrup). Tambahan,

Sejak dibukanya kembali bandara pada 1 Oktober, gedung ini ramai dikunjungi para pelancong dan turis. Bandara yang pernah ditinggalkan sekarang dipenuhi oleh orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan kembali ke kejayaannya di masa lalu sekali lagi. Sekarang kita sampai pada akhir untuk edisi ini. Kami harap Anda menyukai nostalgia kami tentang ikon bandara industri penerbangan Thailand dan menemukan kesempatan untuk mengunjungi bandara Don Mueang yang baru saja direnovasi. Kemudian Anda akan melihat sendiri penerapan panel ALPOLIC/fr untuk meningkatkan lingkungan terminal dan meningkatkan keselamatan kebakaran bandara ini secara bersamaan. Kami berharap ini akan menginspirasi Anda dalam beberapa cara untuk meningkatkan bangunan Anda sendiri. Sampai jumpa lagi di edisi berikutnya.

Sejarah Bandara Don Mueang

Bandara Don Mueang (dulu disebut “Bandara Internasional Bangkok”) terletak di jalan Vipavadee-rangsit, Sanambin, Don Mueang, Bangkok. Peresmian bandara dilakukan pada 27 Maret BE 2457 dan berakhir pada 28 September BE 2549, yang merupakan hari yang sama dengan hari pembukaan bandara internasional Suwannabhum. Bandara lama Don Mueang kemudian diubah menjadi fasilitas perawatan pesawat/pusat pelatihan pilot dan parkir jet pribadi. Tidak sampai 25 Maret, BE 2550 maskapai penerbangan domestik dipindahkan dari Suwannabhum dan kembali ke bandara Don Mueang karena perbaikan landasan pacu Suwannabhum dan alasan teknis.

Bandara Srapathum, bagian dari trek pacuan kuda Royal Bangkok Sports Club hari ini, adalah bandara pertama di Thailand. Karena keterbatasan spasial dan geografisnya, penghentian bandara Srapathum menandai awal sejarah penerbangan Don Mueang. Pemerintah saat itu sedang mencari lahan strategis yang lebih luas dan lebih baik yang tidak terlalu jauh dari kota dan mudah banjir. Letnan Kolonel Pra-chalumarkard, kapten regu tempur pertama Thailand dari angkatan udara kerajaan Thailand, bertanggung jawab atas pembangunan proyek bandara baru. Dia kemudian dipromosikan menjadi Marsekal Udara Praya-chalumarkard.

Dari survei udara, sawah di Bangkean Utara dianggap sebagai dataran tinggi yang cocok dan lahan ini memenuhi semua persyaratan awal untuk menjadi bandara nasional berikutnya. Kemudian survei tanah menyusul. Lingkungan itu disebut “Don-e-yeow”, dinamai menurut lanskap tempat kawanan besar elang biasanya berkumpul. Juga sebidang tanah ini terletak dengan baik untuk logistik kereta api karena ada jalur kereta api ke utara di dekatnya. Petak sawah strategis ini berjarak sekitar 22 kilometer dari bandara Srapathum atau 13 menit dengan pesawat kecil, milik beberapa tuan tanah termasuk Muean Harn Jaiard (Phu Jamornmann), Praya-arammontein, dll.

Letnan Kolonel Pra-chalumarkard mengambil peran utama untuk mengumpulkan tanah yang berbeda dari pemilik tanah yang berbeda dan membangun bandara monumental yang telah bertahan selama beberapa dekade sebagai pintu gerbang ke Asia Tenggara. Nama “Don Mueang” diadopsi dari brigade tempur Don Mueang di pangkalan angkatan udara. Belakangan, kuil “Don-e-yeow” dibangun dari sumbangan Phu Jamornmann, juga diganti namanya menjadi kuil “Don Mueang” dan seluruh area akhirnya dijuluki “Don Mueang”.

Pada tanggal 23 Februari BE2457, tentara Thailand menyelesaikan pembangunan bandara ini memulai era baru industri penerbangan Thailand. juga diganti namanya menjadi kuil “Don Mueang” dan seluruh area akhirnya dijuluki “Don Mueang”. Pada tanggal 23 Februari BE2457, tentara Thailand menyelesaikan pembangunan bandara ini memulai era baru industri penerbangan Thailand. juga diganti namanya menjadi kuil “Don Mueang” dan seluruh area akhirnya dijuluki “Don Mueang”. Pada tanggal 23 Februari BE2457, tentara Thailand menyelesaikan pembangunan bandara ini memulai era baru industri penerbangan Thailand.

Pada 27 Maret BE2457, kementerian pertahanan membentuk brigade tempur tentara dan menggunakan bandara Don Mueang sebagai pangkalannya. Angkatan udara kerajaan Thailand secara resmi memilih 27 Maret sebagai hari peringatannya. Pada BE 2483, angkatan udara kerajaan Thailand memprakarsai Departemen Penerbangan Sipil untuk mengoperasikan penerbangan komersial dan meningkatkan sebagian besar pangkalan angkatan udara menjadi Bandara Don Mueang saat ini. Baru pada tanggal 21 Juni, BE 2498 semakin banyak maskapai mulai berangkat dari dan tiba di bandara ini lebih sering, “Bandara Don Mueang” atau “Bandara Bangkok” sekali lagi diganti namanya menjadi “Bandara Internasional Bangkok”.

Kemudian pada 1 Juli BE 2522, Airports of Thailand (AOT) didirikan dan operasi penerbangan komersial dipindahkan dari Departemen Penerbangan Sipil, Angkatan Udara Kerajaan Thailand ke AOT. Pada tanggal 28 September BE 2549, semua penerbangan komersial yang beroperasi masuk dan keluar dari Bangkok sepenuhnya dipindahkan ke bandara Internasional Suwannabhum yang terletak di Samutprakarn. Ini mengakhiri layanan bandara Don Mueang selama satu dekade. Penerbangan terakhir adalah Qantas dari Australia.

Pada Februari BE 2550, Jenderal (Purn.) Surayud Chulanont (perdana menteri saat itu) dan para menteri kabinetnya setuju untuk membuka kembali bandara Don Mueang setelah menghadapi kesulitan operasional di bandara Suwannabhum. Ide menggunakan dua bandara internasional untuk Thailand sempat muncul. Sekali lagi, Don Mueang yang sudah dihentikan dibuka kembali untuk penerbangan komersial pada 25 Maret BE.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.