Larangan Terbang Yang Diperpanjang Thailand Menimbulkan Reaksi Perdagangan Yang Beragam

0

Larangan Terbang Yang Diperpanjang Thailand Menimbulkan Reaksi Perdagangan Yang BeragamSementara Thailand telah mengurangi jam malam satu jam, membuka kembali mal dan mengizinkan 10 jenis bisnis dan kegiatan untuk dilanjutkan, Otoritas Penerbangan Sipil Thailand (CAAT) telah memilih untuk memperpanjang larangan penerbangan internasional hingga 30 Juni.

Larangan Terbang Yang Diperpanjang Thailand Menimbulkan Reaksi Perdagangan Yang Beragam


chiangraiairportthai Pemangku kepentingan industri perjalanan dan pariwisata terbagi atas pengumuman tersebut, dengan beberapa perasaan bahwa perpanjangan itu tidak perlu terlalu keras mengingat rendahnya jumlah kasus virus corona baru setiap hari di negara itu yang telah mendekati nol selama beberapa minggu berturut-turut. “Saya merasa ini adalah hal yang tepat untuk dilakukan saat ini sementara tindakan dan protokol kebersihan sedang (dalam proses) diterapkan ke seluruh sektor acara bisnis,” pendapat Max Boontawee Jantasuwan, presiden Society for Incentive Travel Excellence (SITE) Thailand bab dan pendiri CEO Events Travel Asia Group, mereferensikan upaya bersama antara Biro Konvensi dan Pameran Thailand dan asosiasi acara bisnis lainnya untuk meluncurkan Pedoman Kebersihan Tempat MICE guna mempersiapkan sektor ini menghadapi kenormalan baru.

Baca Juga : Thai VietJetAir Mempertimbangkan Mengesampingkan Duopoli Bagasi Bangkok

“Itu juga menggemakan situasi di luar Thailand, karena bahkan jika kita membuka wilayah udara sekarang, belum ada yang akan mulai bepergian ke sini,” tambahnya. Larangan tersebut, yang mencakup semua pesawat penumpang internasional, berarti orang asing yang paling awal bisa datang ke Thailand adalah Juli.“Thailand mempertahankan jumlah kasus yang rendah dan sedikit kematian dalam krisis ini. Dapat dipahami, fokusnya adalah pada pengembalian yang diatur ke normalitas di negara tersebut. Untuk industri pariwisata Thailand yang menderita, kembalinya wisatawan domestik akan menjadi cara tercepat untuk (mengamankan) pendapatan. Namun, bahkan jika orang Thailand akan melakukan ‘perjalanan balas dendam’, sejauh ini tidak akan cukup untuk menggantikan perhentian penuh pada pelancong internasional,” kata Willem Niemeijer, CEO dan salah satu pendiri Khiri Travel.

Ketika seluruh dunia memulai proses pembukaan kembali, “keputusan CAAT untuk memperpanjang larangan kedatangan internasional hingga 1 Juli, enam minggu dari sekarang, tampaknya merupakan tindakan berlebihan yang tidak perlu,” tambah Niemeijer, mengutip keputusan Italia untuk membuka kembali semua perjalanan internasional di 3 Juni dan perjanjian bilateral ‘wisata gelembung’ sedang dirintis sekarang, seperti antara Mallorca Spanyol dan Jerman, atau antara Selandia Baru dan Australia.

Konsultan penerbangan Luc Citrinot menyarankan bahwa pembukaan kembali perjalanan internasional secara bertahap akan masuk akal, dengan terlebih dahulu memfasilitasi koridor perjalanan kecil antara Thailand dan negara tetangga dengan jumlah infeksi yang rendah, seperti Vietnam, dan secara bertahap meluas ke Korea Selatan, Taiwan, dan China. Niemeijer percaya bahwa pembukaan kembali secara bertahap akan membantu “menanam benih kepercayaan” pada pelancong jarak jauh yang saat ini sedang dalam proses membuat rencana perjalanan jangka panjang.

“Thailand berisiko menginjak-injak penanganan krisis yang sangat baik dibandingkan dengan negara lain, dan memberikan keuntungan penggerak pertama ke tujuan wisata lain di dunia, memperpanjang krisis untuk pemulihan negara,” katanya. Maskapai nasional negara yang terkepung, Thai Airways, yang masih berada di antara kebangkrutan dan bailout, juga telah menjadwalkan penerbangan pertamanya pada 1 Juli 2020.

Thailand pekan lalu menghapus China, Hong Kong, Makau, dan Korea Selatan dari daftar zona penyakit berbahaya, yang berarti pelancong dari negara-negara tersebut akan dikenakan pembatasan dan pemantauan yang lebih sedikit. Empat belas bandara Thailand saat ini beroperasi, dengan Bangkok Airways menjadi maskapai Thailand terbaru yang melanjutkan penerbangan domestik, sejak pertengahan Mei. Bandara Internasional Phuket tetap ditutup tanpa batas waktu; meskipun dijadwalkan dibuka kembali pada 15 Mei, CAAT mengeluarkan perintah pada hari yang sama agar bandara tetap ditutup.

Visa untuk semua orang asing yang saat ini berada di Thailand telah diperpanjang secara otomatis hingga 31 Juli 2020. Empat puluh dua jalur kereta antar provinsi, beberapa jarak jauh, telah dilanjutkan dengan bus antar provinsi yang juga menjalankan rute tertentu. Sementara itu, pemerintah Thailand masih memperdebatkan apakah akan mencabut keadaan daruratnya pada akhir Mei.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.