Kabinet Mentransfer Bandara Udon-Buriram-Krabi Ke AOT

0

Kabinet Mentransfer Bandara Udon-Buriram-Krabi Ke AOT Pada tanggal 30 Agustus 2022, di Gedung Pemerintah, Nona Traisulee Traisornkul, Wakil Juru Bicara Kantor Perdana Menteri mengumumkan bahwa rapat Kabinet (Kabinet) menyetujui bahwa perusahaan Airports of Thailand Public Company Limited atau AOT.

Kabinet Mentransfer Bandara Udon-Buriram-Krabi Ke AOT

chiangraiairportthai – Sebuah perusahaan negara yang merupakan lembaga pemerintah, bertanggung jawab atas pengawasan dan pengelolaan Bandara Udon Thani, Bandara Buriram dan Bandara Krabi atas nama Departemen Bandara (Thailand). Bandara Udon Thani akan berperan sebagai bandara utama yang bertindak sebagai pintu gerbang di wilayah timur laut atas dapat memenuhi kebutuhan perjalanan ke Timur Laut atas. Nona Traisuli mengatakan itu AOT memiliki pedoman untuk mengembangkan Bandara Udon Thani menjadi bandara regional dan bandara hub sekunder masa depan yang akan dapat mengembangkan jaringan linkage dengan Bandara Buriram, yang berfungsi sebagai bandara sekunder di Timur Laut bagian bawah ada faktor dari potensi lokasi.

Baca Juga : AOT Bergerak Maju Dengan Model BCP (Business Continuity Plan)

Kesiapan fisik dan kedirgantaraan dan kebijakan yang didukung oleh pemerintah di bidang pariwisata dan olahraga termasuk kebijakan untuk mempromosikan pariwisata di kota-kota utama dan kota-kota sekunder. Nona Traisuli mengatakan itu sementara Bandara Krabi Provinsi Krabi merupakan provinsi dengan keunggulan geografis. Terletak di tengah provinsi di sisi Andaman dan Teluk Thailand, mampu memenuhi kebijakan pariwisata dan Bandara Krabi juga bisa menjadi bandara yang membantu meringankan masalah kemacetan Bandara Phuket yang memiliki keterbatasan dalam memperluas kapasitas untuk menerima lalu lintas darat dan udara di wilayah selatan bawah dan Bandara Krabi juga dapat mendukung pertumbuhan permintaan pesawat pribadi di masa depan.

Dalam hal ini, AOT telah merumuskan rencana untuk pengembangan ketiga bandara dengan kerangka investasi sekitar 9.199,90 juta baht (untuk Bandara Phang Nga, Dibuka untuk layanan pada tahun 2031) atau jumlah investasi total 10.471 juta baht (dalam hal Bandara Phang Nga tidak terbuka untuk layanan) dipisahkan menjadi Bandara Udon Thani kerangka investasi 3.523 juta baht, Bandara Buriram 460 juta baht dan Bandara Krabi. Jika Bandara Phang Nga dibuka untuk layanan pada tahun 2031, batas investasinya adalah 5.216 juta baht dan jika Bandara Phang Nga tidak dibuka untuk layanan batas investasi akan menjadi 6.487 juta baht.

Nona Traisuli mengatakan itu dari analisis tren di industri penerbangan yang diperkirakan akan pulih dalam 2024 setelah sangat terpengaruh oleh situasi Covid-19. Selain itu, kebijakan stimulus pariwisata Thailand mempromosikan pariwisata di kota-kota sekunder dan mempromosikan pemasaran yang berfokus pada pariwisata di kawasan ASEAN. Oleh karena itu, telah ditinjau AOT bertanggung jawab untuk mengawasi dan mengelola bandara alih-alih 4 bandara asli.

Termasuk Bandara Udon Thani Bandara Sakon Nakhon Bandara Tak dan Bandara Chumphon berubah menjadi 3 tempat, yaitu Bandara Udon Thani, Bandara Buriram dan Bandara Krabi untuk kesesuaian strategis sesuai konsep pengembangan jaringan bandar udara negara secara menyeluruh dan penyelenggaraan usaha dalam bentuk klaster di bidang transportasi udara.

“Menyerahkan AOT untuk bertanggung jawab mengawasi dan mengelola Bandara Udon Thani Bandara Buriram dan Bandara Krabi daripada THAI menemukan bahwa hal itu akan mendorong penetapan peran bandara negara dan pembentukan pengembangan sistem bandara negara dalam bentuk cluster dalam transportasi udara akan menjadi faktor kunci dalam mendorong transportasi udara Thailand. Ini akan menjadi koneksi untuk transportasi udara di bawah jaringan sistem bandara domestik ke koneksi jaringan sistem bandara internasional di masa depan, ”kata Nona Traisuli.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.