AOT Bergerak Maju Dengan Model BCP (Business Continuity Plan)

0

AOT Bergerak Maju Dengan Model BCP (Business Continuity Plan)Pada Juni 2022, Airports of Thailand (AOT) telah merevisi perkiraan penumpang untuk 2022-2024 menggunakan basis penumpang aktual pada 2022, bersama dengan permintaan jadwal musim dingin.

AOT Bergerak Maju Dengan Model BCP (Business Continuity Plan)

chiangraiairportthai – Pada Oktober 2022, dengan 2022 diharapkan memiliki total 45,60 juta penumpang, pemulihan 33 persen lebih besar dibandingkan 2019. “Prachachat Business” mengadakan wawancara eksklusif dengan “Nitinai Sirisatthakarn” , Presiden Airports of Thailand Public Company Limited (AOT) atau AOT, eksekutif 6 bandara utama di Thailand tentang tren industri penerbangan. Termasuk rencana untuk mendukung pemulihan industri pariwisata sebagai berikut:

Baca Juga : Sak Siam Memerintahkan Untuk Menangani Lebih Banyak Turis Yang Memasuki Thailand

“Permintaan” berkeliling dunia secara bertahap pulih

Nitinai mengatakan, sebelum mewabahnya virus Covid-19, pada masa puncaknya, jumlah penumpang dari 6 bandara utama AOT adalah Bandara Suvarnabhumi, Bandara Don Mueang, Phuket, Hat Yai (Songkhla), Chiang Mai dan Mae Fah Luang (Chiang Rai) 4 ratus ribu orang per hari (in-out) Saat ini ada sekitar 2 ratus ribu penumpang per hari (in-out).

“Saat ini, Civil Aviation Authority of Thailand (CAAT) sedang dalam proses mengalokasikan slot penerbangan untuk jadwal musim dingin, yang kemungkinan besar masih menggunakan kriteria 50 : 50. Setiap maskapai yang membatalkan penerbangan lebih dari 50% jika ada yang tidak mampu untuk terbang dan mengembalikan slot sebelum kriteria yang ditentukan, itu akan dianggap sebagai pelanggaran. CAAT sedang mempertimbangkan apakah akan menetapkan kriteria pada 4 minggu atau 6 minggu.

Menurut penyelidikan awal, maskapai diperkirakan 85% lebih mungkin untuk meminta slot penerbangan dibandingkan dengan pandemi COVID-19. Atau ada total penumpang sekitar 3,6 – 3,7 ratus ribu orang per hari, atau paling rendah sekitar 2,8 – 2,9 ratus ribu orang per hari (menunggu jadwal penerbangan lagi).

Menyesuaikan nomor penerbangan penumpang

Baru-baru ini, AOT telah merevisi perkiraan lalu lintas udaranya. Edisi Juni 2022 baru, memperkirakan penumpang China akan dapat berangkat pada tahun baru 2023 dan menyiapkan laporan perkiraan lalu lintas udara baru ke Bursa Efek Thailand.

AOT memperkirakan pada 2022 akan ada 45 – 60 juta penumpang dengan 402.970 penerbangan, pemulihan 33% dan 45 persen. Pada 2023, diharapkan ada 95,70 juta penumpang dengan 664.796 penerbangan, seratus pulih. Dan pada tahun 2024 diharapkan ada 141,51 juta penumpang dengan 892.414 penerbangan, pemulihan 99 dan 99 persen, atau sama dengan 2019.

Siapkan rencana “Bisnis BCP”

“Nitinai” juga mengatakan bahwa masalah yang paling dikhawatirkan AOT saat ini adalah sisi penawaran yang telah terkena dampak parah dalam dua tahun terakhir, apakah itu maskapai penerbangan layanan darat atau layanan darat layanan kargo, dll.

“Saya membagi bisnis menjadi 3 bagian, bagian pertama adalah penyedia layanan bandara, yang saat ini AOT siap di segala aspek. Dan digunakan untuk mendukung hingga 142 juta penumpang per tahun. Bagian kedua adalah mitra atau pemangku kepentingan seperti maskapai penerbangan, penyedia layanan darat, dll, yang pada masa lalu cukup bermasalah, dan bagian ketiga adalah industri pariwisata yang seluruh dunia telah mulai kembali.”

“Nitinai” menjelaskan bahwa saat ini urusan Seksi 1 dan Seksi 3 tidak ada yang perlu dikhawatirkan, yang mengkhawatirkan adalah Seksi 2 karena jika penyedia layanan tidak siap, akan mempengaruhi dan menyebabkan penumpang dialihkan ke Bisnis Bagian 1 untuk dijangkau Bagian 3 tersandung, seperti penumpang telah tiba tetapi tas belum tiba, dll.

Oleh karena itu, masalah besar AOT perlu mempersiapkan BCP:Business Continuity Plan atau rencana kelangsungan bisnis agar tidak tersandung atau bermasalah dengan manajemen secara keseluruhan. AOT mulai memperluas basis bisnisnya ke bagian kedua dengan mendirikan anak perusahaan untuk mengelola alih-alih mantan operator yang bermasalah seperti:

  1.  AOTTO mengoperasikan pusat inspeksi pertanian pra-ekspor (Certify Hub), yang merupakan Joint ventura dengan sektor swasta dengan nama AOT Tafa Operator.
  2. Perusahaan AOTGA atau perusahaan layanan darat Airports of Thailand Co., Ltd. menyediakan layanan darat.
  3. Perusahaan keamanan, Airports of Thailand Limited (AVSEC: Aviation Security juga berinvestasi dalam berbagai sistem TI.

Dan menegaskan kembali bahwa pendekatan ini AOT tidak ingin mengambil alih bisnis siapa pun, tapi perlu diperluas agar rantai pasokan penerbangan dapat bertahan dan mempengaruhi penumpang atau wisatawan yang bepergian.

Peralihan tahun 2023

Soal apakah AOT menilai apakah perjalanan dunia secara keseluruhan akan bisa kembali mendekati 2019 atau sebelum krisis covid, “Nitinai” mengatakan jika melihat angka dari perkiraan terbaru jumlah penumpang dan penerbangan Per Juni pada tahun 2022, dipastikan pada tahun 2022 jumlah penumpang kembali sekitar 33% atau sekitar 45 juta. Sedangkan untuk tahun 2024, baik AOT, IATA maupun ICAO menilai searah bahwa jumlah penumpang akan kembali sama dengan tahun 2019 karena semua slot penerbangan kemungkinan besar akan kembali.

Isunya di tahun 2023 yang banyak dibobol oleh instansi, namun AOT melihatnya sebagai tahun transisi dalam banyak hal, baik penyedia layanan (supply), pola layanan, kebangsaan penumpang, dll, terutama tentang pasokan, yang diharapkan beberapa kasus asli akan hilang dan akan ada beberapa pemain baru yang masuk. Namun, diperkirakan semua ketidakpastian akan berakhir pada tahun 2023 karena semua yang tidak dapat beradaptasi akan mati. Dan inilah alasannya AOT harus menyiapkan rencana BCP atau rencana kelangsungan bisnis.

Struktur pendapatan “berubah”

Presiden AOT juga mengatakan bahwa dari kebijakan untuk bergerak maju dengan rencana BCP atau rencana kelangsungan bisnis dengan memberikan layanan secara keseluruhan dengan berdirinya anak perusahaan ini selain membuat rantai pasok atau supply penerbangan tetap bertahan. Dan tidak masalah, itu juga akan menyebabkan struktur pendapatan AOT juga berubah.

Pada periode sebelum covid Pendapatan AOT dari bisnis penerbangan sekitar 57% dan bisnis non-aero sekitar 43%. Dengan kata lain, 142 juta penumpang pada tahun 2019 menyumbang sekitar 57% dari pendapatan, tetapi dengan jumlah penumpang yang sama yang diharapkan akan kembali menjadi 142 pada tahun 2024, itu hanya akan menyumbang sekitar 43% dari pendapatan.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.