Penyusutan Besar: Armada Thai Airways Pada 2022

0

Penyusutan Besar: Armada Thai Airways Pada 2022Pandemi dan pembatasan perjalanan yang diakibatkannya telah berdampak buruk pada armada Thai Airways. Sebelumnya operator Boeing 747-400 yang perkasa dan Airbus A380 superjumbo, koleksi pesawat operator Thailand telah berkurang secara signifikan karena aktivitas perjalanan yang ditekan.

Penyusutan Besar: Armada Thai Airways Pada 2022

chiangraiairportthai  – Jadi, dengan quadjet besarnya yang tidak mungkin kembali, bagaimana kondisi armada Thai Airways saat ini? Mari kita periksa di mana keadaan sekarang dengan artikel hari ini. Menurut data Planespotters.net, Thai Airways saat ini memiliki armada sebanyak 43 pesawat. Namun, situasinya tidak sepenuhnya hitam dan putih karena enam dari 43 jet ini saat ini terdaftar sebagai diparkir, sementara armada “historis” maskapai mencantumkan sejumlah besar pesawat yang disimpan.

Baca Juga : Bandara Chiang Rai Dibuka Kembali Saat Pesawat Nok Air Yang Terdampar Dipindahkan

Meskipun terkadang maskapai penerbangan menjelaskan bahwa pensiun pesawat bersifat permanen, kami telah belajar dalam satu tahun terakhir ini bahwa selalu ada ruang untuk perubahan. Memang, selalu ada kemungkinan jet dapat ditarik keluar dari masa pensiun jika keadaan yang tepat terjadi. Fenomena ini paling baik dicontohkan oleh Qatar Airways yang mengubah arah pada penghentian A380-nya, serta rencana Lufthansa untuk melakukan hal yang sama dengan A380-nya sendiri selama tahun depan.

Namun, sebelum kita menyimpang terlalu jauh, mari kita lihat 43 pesawat yang ditandai sebagai bagian dari armada Thai Airways saat ini:

  • 12x Airbus A350-900s
  • 6x Boeing 777-200s
  • 17x Boeing 777-300ER
  • Enam Boeing 787-8s
  • Dan dua Boeing 787-9s

Meskipun daftar kami terbagi menjadi lima varian pesawat, maskapai ini sebenarnya hanya mengoperasikan tiga jenis pesawat: Airbus A350, Boeing 787, dan Boeing 777. Setelah pernah mengoperasikan A380, 747, A330, dan A340, daftar kami saat ini menunjukkan seberapa banyak perubahan yang dialami Thai Airways selama enam tahun terakhir ini. Pada saat penulisan artikel ini, beberapa A330 milik maskapai akan diaktifkan kembali, yang akan membuat armada sedikit lebih beragam dari kondisi saat ini.

Penyimpanan Twinjet dan pengaktifan kembali

Armada Airbus A330-300 milik Thai Airways telah sepenuhnya di-grounded sejak Februari 2021. Saat itulah dua A330-300 terakhir yang tersisa dikirim ke gudang. Namun, antara Maret dan Juni 2020, operator memindahkan total 12 A330-300 ke penyimpanan. Sayangnya, jet ini telah dalam keadaan tidak aktif sejak saat itu. Pra-pandemi, Thai Airways memiliki armada 15 A330-300 dengan usia rata-rata 11 tahun dengan beberapa di antaranya adalah pesawat yang sangat muda. Misalnya, jet yang terdaftar HS-TBG saat ini berusia sekitar sembilan setengah tahun. Sementara sebagian besar jet disimpan di bandara Suvarnabhumi Bangkok, setidaknya tiga sudah berada di gudang penyimpanan di Prancis sementara beberapa lainnya disimpan di Hong Kong.

Seperti dilansir Simple Flying pada 12 Juli tahun ini, CCO Thailand Nond Kalinta baru-baru ini mengatakan kepada media Nation Thailand bahwa lima dari pesawat maskapai akan kembali beraksi. Ini akan membuat tiga A330-300 dan dua 777-200 dikeluarkan dari penyimpanan jangka panjang untuk musim perjalanan musim panas yang sibuk. Ketika datang ke 777-200, tampaknya maskapai telah menarik ini keluar dari penyimpanan, meskipun mereka ditandai sebagai diparkir pada saat publikasi. Kedua pesawat 777-200 tersebut terdaftar HS-TJR dan HS-TJU dan disimpan di bandara Bangkok pada akhir Maret 2020.

Selamat tinggal jumbo jet

Sayangnya, semua tanda menunjukkan pensiun yang lebih permanen untuk 747 dan A380 yang disimpan oleh Thai Airways. Sebelum pandemi, maskapai ini telah mengoperasikan enam Airbus A380 serta sembilan Boeing 747-400. Semua pesawat besar ini dikirim ke gudang selama tahun 2020. Sementara banyak dari 747-400 maskapai yang sekarang sudah pensiun berusia antara 20 dan 30 tahun, enam A380 saat ini berusia antara delapan dan sembilan tahun. Pernah menjadi tipe unggulan untuk armada Thai Airways, Airbus A380 menggunakan konfigurasi tiga kelas dengan 12 kursi di kursi pertama, 60 kursi di kelas bisnis, dan 435 kursi di kelas ekonomi.

Sementara sebagian besar superjumbo disimpan di Bangkok Suvarnabhumi, dua terdaftar disimpan di Bandara Internasional U-Tapao–Rayong–Pattaya. Meskipun sudah sekitar tujuh tahun sekarang, perlu disebutkan bahwa armada Thai Airways pernah menyertakan sebanyak 10 Airbus A340. Pada 2012, empat A340-500 milik maskapai dihentikan sementara enam -600 dihentikan pada 2015.

Beralih ke twinjet

Seperti pada dasarnya semua maskapai penerbangan di seluruh dunia, pandemi memiliki dampak keuangan yang sangat negatif pada Thai Airways. Pada Juli 2020, Thai Airways telah gagal membayar utang senilai lebih dari $3 miliar dan menangguhkan sebagian besar operasinya. Operator telah menghadapi sejumlah masalah. Ini termasuk persaingan ketat dari operator berbiaya rendah di wilayah tersebut, tetapi juga tuduhan salah urus, kronisme, dan pemborosan. Timbulnya COVID tentu saja membuatnya kewalahan.

Dengan demikian, dengan pengeluaran yang sangat membayangi pendapatan, maskapai terpaksa mengajukan perlindungan kebangkrutan dan menjalani proses restrukturisasi yang ketat. Proses restrukturisasi maskapai dimulai pada Mei 2020 ketika Pemerintah Thailand menjual sahamnya di maskapai yang sedang berjuang itu. Proses restrukturisasi yang berkelanjutan inilah yang membuat maskapai mengejar armada pesawat yang lebih kecil, lebih sederhana, dan lebih efisien. Meskipun kapasitasnya berkurang, jet jarak jauh ini adalah beberapa pesawat paling efisien di pasar, membantu maskapai untuk lebih mengontrol biaya operasinya. Memang, usia rata-rata dari 43 pesawat yang terdaftar saat ini hanya di bawah delapan tahun. Beberapa pesawat termudanya adalah A350-900 dan 787-9, yang rata-rata sekitar lima tahun.

Terlepas dari kemudaan Dreamliner dan A350nya, beberapa Boeing 777nya sejauh ini merupakan jet terbaru maskapai ini. Di tengah perjuangannya untuk mengendalikan biaya dan pulih secara finansial, maskapai ini masih berhasil menerima pengiriman pesawat baru awal tahun ini. Sepanjang bulan April 2022, tiga 777-300ER dikirimkan ke maskapai dari fasilitas Boeing di Everett, Washington. Dua dari pesawat tersebut dikirim secara bersamaan pada awal April dan terdaftar HS-TTA dan HS-TTB. Jet ketiga dikirim akhir bulan ini dan terdaftar HS-TTC. Sementara Thai Airways telah berdiskusi dengan Boeing tentang pembatalan pesanannya untuk tiga 777, ini tidak pernah terwujud, dan Boeing akhirnya mengirimkan sesuai kontraknya.

Aksi jual berkelanjutan Thai Airways

Sebagai bagian dari upayanya untuk mengumpulkan uang, Thai Airways telah menjual bagian dari armada dan inventarisnya sepotong demi sepotong. Memang, salah satu kampanye penjualan terbesarnya terjadi pada November 2020, ketika mengumumkan rencananya untuk menjual total 34 pesawat, termasuk armada Boeing 747. Juga dijual sejumlah 777, A340, 737-400 dan satu-satunya A300. Pada saat yang sama, outlet media Thai PBS World melaporkan bahwa maskapai tersebut menjual stok persediaan operasionalnya, termasuk shaker garam dan merica, gelas anggur, sarung jok, dan bahkan ban pesawat. Kami juga telah melaporkan pada saat itu bahwa maskapai tersebut bahkan menjual beberapa persediaan alkoholnya, dengan botol Dom Perignon dan Veuve Cliquot untuk dijual.

Bulan berikutnya, maskapai ini melangkah lebih jauh dan menjual dua A380. Terdaftar HS-TUE dan HS-TUF, jet ini adalah yang terakhir bergabung dengan armada pada akhir 2013. Sementara sepasang superjumbo diposting ke situs web yang disebut Thai Aircraft Trading, tampaknya tidak ada peminat untuk jet. Dengan lebih dari satu setengah tahun sekarang berlalu, kedua pesawat tetap dalam penyimpanan.

Awal tahun ini, maskapai memasang beberapa kursi pesawatnya, serta badan pesawat 737-400 untuk dijual di Facebook Live. Berikut ini adalah bagian dari tulisan maskapai dalam mencoba meyakinkan pelanggan tentang mengapa mereka harus membeli badan pesawat: Tak lama setelah itu, pada Juni 2022, maskapai memasang lebih banyak kursi untuk dijual di Facebook Live. Kali ini, kursinya berasal dari Boeing 747 dan termasuk kursi kelas satu dan kelas ekonomi yang diproduksi oleh Koito dan Recaro.

Di jalan lambat menuju pemulihan

Seperti yang dapat Anda lihat dari berita Thai Airways baru-baru ini yang telah kita diskusikan, maskapai ini bekerja keras untuk menjadi bisnis yang lebih efisien sambil mencoba melikuidasi banyak inventarisnya yang tidak perlu untuk mengumpulkan uang tunai yang sangat dibutuhkan. Dibandingkan dengan banyak maskapai penerbangan yang telah kami bahas dalam rangkaian armada ini, Thai Airways telah mengalami salah satu transformasi paling dramatis dalam waktu singkat. Sekarang, dengan koleksi pesawat yang lebih sederhana dan lebih efisien, dikombinasikan dengan pelonggaran pembatasan perjalanan di seluruh Asia, kami hanya dapat berharap bahwa maskapai ini sekarang berada di jalur pemulihan yang jauh lebih menjanjikan.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.