Pembatalan Penerbangan Phuket Karena Pemeliharaan Landasan Pacu

0

Pembatalan penerbangan Phuket Karena Pemeliharaan Landasan PacuSetelah kekacauan di Bandara Internasional Phuket pada Kamis malam dengan pembatalan penerbangan yang membuat 300 penumpang terdampar dalam semalam, otoritas bandara dan pariwisata mengatakan mereka lebih siap dan itu tidak akan terjadi lagi.

Pembatalan Penerbangan Phuket Karena Pemeliharaan Landasan Pacu

chiangraiairportthai – Semuanya berawal ketika maskapai murah Thai VietJet membatalkan penerbangan dari Phuket ke Bangkok beberapa menit sebelum lepas landas tadi malam karena staf tidak dapat menemukan kursi untuk satu penumpang. Namun perincian lebih lanjut menunjukkan masalah itu diperparah oleh pemeliharaan yang menutup landasan pacu semalaman dan pembatalan penerbangan lebih awal dari Bangkok.Pesawat VietJet sudah meluncur di landasan pacu siap terbang ke Bangkok pada jadwal keberangkatan pukul 20.25. Tetapi lebih dari 300 penumpang kemudian dibawa kembali ke terminal untuk dideboarding ketika kursi tambahan tidak dapat ditemukan. Mereka duduk menunggu solusi selama tiga jam.

Baca Juga : Bandara Eropa Berjuang Dengan Kekurangan Staf Massal

Kemudian landasan pacu ditutup dan VietJet Thailand membatalkan penerbangan, memaksa penumpang untuk tinggal di Phuket untuk malam ekstra. Maskapai menjadwal ulang penerbangan yang berangkat pukul 10.37 kemarin. Penutupan landasan pacu yang membuat penerbangan harus bermalam disebabkan oleh pemeliharaan terjadwal dari pukul 23.30 hingga 07.00. Bandara Phuket telah memperingatkan semua maskapai tentang penutupan yang direncanakan dan menginstruksikan mereka untuk membuat pengaturan khusus terlebih dahulu jika ada kebutuhan untuk menggunakan landasan pacu di luar jam yang dijadwalkan.

Bandara Thailand telah menerima kritik karena menutup landasan pacu saat Musim Ramai, tetapi mereka menjelaskan bahwa pemeliharaan sedang berlangsung selama musim sepi tetapi membutuhkan lebih banyak waktu. Penutupan landasan pacu semalam diharapkan akan berlanjut hingga April tahun depan. Rincian lebih lanjut muncul tentang mengapa penerbangan juga kelebihan pesanan. Penerbangan sebelumnya telah dibatalkan setelah pesawat di Bandara Suvarnabhumi tidak dapat diterbangkan ke Phuket meninggalkan jadwal penerbangan tanpa pesawat. Semua penumpang untuk penerbangan itu terbentur sampai pesawat malam menyebabkannya kelebihan pesanan dan dibatalkan.

Thai VietJet telah mengalami masalah operasional yang menyebabkan penundaan. Mereka menyalahkan banyak hal pada layanan perencanaan darat yang kekurangan pasokan, menyebabkan keterlambatan bagasi dan kebingungan operasi penerbangan. Maskapai murah ini mengalihdayakan layanan daratnya ke Thai Airways yang berjuang mengatasi kekurangan staf. Thai VietJet telah memberi penumpang voucher 500 baht, menginap di hotel, pengembalian uang penuh, keringanan biaya, dan bahkan makanan gratis untuk mengatasi masalah tersebut. Ketua penasehat Asosiasi Pariwisata Phuket membela Bandara Phuket sambil berteduh di Bandara Suvarnabhumi Bangkok.

“Bandara Phuket jarang menangani kejadian seperti ini karena bandara tidak memiliki kekurangan penanganan darat seperti Bandara Suvarnabhumi, yang menyebabkan banyak penerbangan tertunda saat ini. Selain itu, bandara juga menawarkan fleksibilitas dalam penggunaan larut malam, tetapi maskapai penerbangan harus menginformasikan bandara terlebih dahulu jika penundaan tidak dapat dihindari.”

57rb penumpang 49rb internasional tiba di Suvarnabhumi setiap hari

Pariwisata meningkat di Thailand. Bandara utama Bangkok dan pusat internasional utama Thailand, Bandara Suvarnabhumi , melaporkan 57.000 pelancong internasional tiba pada Kamis. Angka itu secara mengejutkan mendekati 60.000 orang per hari yang datang setiap hari sebelum pandemi Covid-19. The National melaporkan bahwa 25 penerbangan internasional tiba, dengan 49.000 dari total 57.000 penumpang adalah orang asing. Namun informasi ini pasti tidak akurat jika itu berarti sekitar 2.200 penumpang per penerbangan. Statistik Penerbangan menempatkan jumlah penerbangan Kamis sekitar 266.

Angka tersebut dikonfirmasi secara resmi oleh petugas imigrasi dalam sebuah pengumuman kemarin. Pada puncak sebelum pandemi, petugas imigrasi di Bandara Suvarnabhumi memproses 3.500 paspor setiap 30 menit. Ini memungkinkan mereka menangani 3.000 penumpang per jam yang tiba secara internasional dengan mudah, tanpa ada yang harus menunggu di luar area imigrasi utama. Namun kali ini, bandara tidak cukup siap menangani masuknya wisatawan internasional baru. Turis yang tiba memposting secara online bahwa proses imigrasi padat dan sulit, yang lain melaporkan kelancaran tergantung pada waktu. Imigrasi dengan cepat melewati tanggung jawab, mengatakan bahwa proses dan staf mereka baik-baik saja, tetapi masalah bahasa dan komunikasi, serta masalah dengan maskapai penerbangan, telah memperlambat proses secara signifikan.

Setelah tiba, penumpang juga melaporkan antrean panjang untuk taksi, mendorong petugas memanggil lebih banyak pengemudi taksi untuk datang dan bahkan meminta bantuan pengemudi Grab. Banyak orang di industri pariwisata kecewa dengan apa yang mereka rasakan sebagai kesan pertama yang buruk bagi mereka yang tiba secara internasional di Thailand. Mereka telah turun ke media sosial untuk mendesak semua lembaga terkait untuk bekerja sama secepat mungkin agar pengalaman kedatangan menjadi proses yang lebih lancar dan lebih cepat. Mereka mencatat bahwa musim ramai semakin dekat dan semoga kedatangan internasional hanya akan semakin meningkat.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.