Bandara Eropa Berjuang Dengan Kekurangan Staf Massal

0

Bandara Eropa Berjuang Dengan Kekurangan Staf MassalSetelah 21 tahun sebagai agen servis di Air France, Karim Djeffal meninggalkan pekerjaannya selama pandemi COVID untuk memulai konsultasi kepelatihannya sendiri. “Kalau ini tidak berhasil, saya tidak akan kembali ke dunia penerbangan,” kata pria 41 tahun itu blak-blakan. “Beberapa shift dimulai jam 4 pagi dan yang lainnya berakhir tengah malam. Ini bisa melelahkan.”

Bandara Eropa Berjuang Dengan Kekurangan Staf Massal

chiangraiairportthai – Djeffal menawarkan gambaran tentang apa yang ditentang oleh bandara dan maskapai penerbangan di seluruh Eropa saat mereka berlomba untuk mempekerjakan ribuan orang untuk mengatasi permintaan yang bangkit kembali, yang dijuluki “perjalanan balas dendam” saat orang berusaha menebus liburan yang hilang selama pandemi. Bandara di Jerman, Prancis, Spanyol, dan Belanda telah mencoba menawarkan tunjangan termasuk kenaikan gaji dan bonus bagi pekerja yang mereferensikan teman. Operator terkemuka telah menandai ribuan lowongan di seluruh Eropa.

Baca Juga : Biaya Bagasi Thai Airways Yang Diharapkan

Namun ledakan perekrutan tidak dapat datang cukup cepat untuk menghapus risiko pembatalan penerbangan dan menunggu lama bagi para pelancong bahkan setelah puncak musim panas, kata analis dan pejabat industri. Musim panas ketika perjalanan udara seharusnya kembali normal setelah vakum pandemi dua tahun terancam menjadi musim panas ketika model perjalanan udara bervolume tinggi dan berbiaya rendah rusak setidaknya di pasar terintegrasi Eropa yang luas.

Kekurangan tenaga kerja dan pemogokan telah menyebabkan gangguan di London, Amsterdam, Paris, Roma, dan Frankfurt musim semi ini. Kekurangan tenaga kerja dan pemogokan telah menyebabkan gangguan di London, Amsterdam, Paris, Roma, dan Frankfurt musim semi ini. Maskapai penerbangan seperti easyJet raksasa berbiaya rendah membatalkan ratusan penerbangan musim panas dan pemogokan baru terjadi di Belgia, Spanyol, Prancis, dan Skandinavia.

Pada hari Senin maskapai Inggris itu mengatakan akan memotong lebih banyak layanan di periode musim panas yang sibuk untuk membantu mengatasi masalah termasuk kekurangan staf darat dan tutup penerbangan di London Gatwick dan Amsterdam. Saat para pemimpin industri mengadakan KTT tahunan mereka di Qatar minggu ini, tema utamanya adalah siapa yang memikul tanggung jawab atas kekacauan antara maskapai penerbangan, bandara, dan pemerintah.

“Ada banyak kesalahan, tetapi setiap pihak salah karena tidak mengatasi kebangkitan permintaan,” kata James Halstead, mitra pengelola di konsultan Aviation Strategy. Penerbangan kehilangan 2,3 juta pekerjaan secara global selama pandemi, dengan penanganan darat dan keamanan yang paling terpukul, menurut kelompok lobi industri Air Transport Action Group. Banyak pekerja lambat untuk kembali, terpikat oleh ekonomi ‘gig’ atau memilih untuk pensiun dini.

“Mereka jelas memiliki alternatif sekarang dan dapat berganti pekerjaan,” kata ekonom senior ING Rico Luman. Sementara dia memperkirakan tekanan perjalanan akan mereda setelah musim panas, dia mengatakan kelangkaan dapat terus terjadi karena pekerja yang lebih tua menjauh dan, secara kritis, lebih sedikit pekerja muda yang bersedia menggantikan mereka. “Kalaupun ada resesi, pasar tenaga kerja akan tetap ketat setidaknya tahun ini,” katanya.

Apakah semangat rendah menjadi masalah bagi staf penerbangan?

Faktor utama yang memperlambat perekrutan adalah waktu yang dibutuhkan pekerja baru untuk mendapatkan izin keamanan di Prancis, hingga lima bulan untuk pekerjaan yang paling sensitif, menurut serikat pekerja CFDT. Marie Marivel, 56, bekerja sebagai operator keamanan memeriksa bagasi di CDG dengan biaya sekitar 1.800 euro per bulan setelah pajak.

Dia mengatakan kekurangan telah menyebabkan staf terlalu banyak bekerja. Penumpang yang terdampar menjadi agresif. Moral rendah. “Kami memiliki anak muda yang datang dan pergi lagi setelah sehari,” katanya. “Mereka memberi tahu kami bahwa kami mendapatkan gaji kasir untuk pekerjaan dengan begitu banyak tanggung jawab.” Kekurangan telah menyebabkan staf terlalu banyak bekerja. Penumpang yang terdampar menjadi agresif. Moral rendah.

Setelah banyak gangguan pada bulan Mei, situasi di Prancis menjadi stabil, kata Anne Rigail, kepala eksekutif Air France-KLM cabang Prancis. Meski begitu, bandara Charles de Gaulle dan Orly Paris, di mana satu serikat pekerja menyerukan pemogokan pada 2 Juli, masih perlu mengisi total 4.000 lowongan, menurut operator.

Dan di Belanda, di mana tingkat pengangguran jauh lebih rendah yaitu 3,3 persen, lowongan yang tidak terisi mencapai rekor tertinggi dan hub Schiphol KLM telah menyaksikan ratusan penerbangan yang dibatalkan dan antrean panjang. Schiphol kini telah memberikan bonus musim panas sebesar 5,25 euro per jam kepada 15.000 pekerja di bidang keamanan, penanganan bagasi, transportasi, dan pembersihan peningkatan 50 persen bagi mereka yang menerima upah minimum.

“Itu tentu saja besar, tapi masih belum cukup,” kata Joost van Doesburg dari serikat FNV. “Jujur saja, enam minggu terakhir ini tidak benar-benar menjadi iklan untuk bekerja di bandara.” Schiphol dan Gatwick London pekan lalu meluncurkan rencana untuk membatasi kapasitas selama musim panas, memaksa lebih banyak pembatalan karena maskapai penerbangan, bandara, dan politisi bertengkar mengenai krisis tersebut.

Ini menjadi permainan menyalahkan

Luis Felipe de Oliveira, kepala asosiasi bandara global ACI, mengatakan kepada Reuters bahwa bandara disalahkan secara tidak adil dan maskapai penerbangan harus bekerja lebih keras untuk mengatasi antrean dan kenaikan biaya. Willie Walsh, kepala Asosiasi Transportasi Udara Internasional, pertemuan kelompok industri penerbangan global di Qatar, telah menolak pembicaraan tentang gangguan perjalanan udara sebagai “histeria”.

“Hal itu buruk bagi sebagian konsumen, dan jelas maskapai dan bandara ingin meminta maaf untuk itu,” katanya kepada Reuters. “Tapi kita perlu memasukkannya ke dalam konteks; tidak di setiap bandara…Saya belum pernah menyaksikan cerita horor yang saya baca di media,” katanya di sela-sela pertemuan tahunan kelompoknya di Doha.

Walsh telah menyalahkan sebagian dari gangguan tersebut pada tindakan “politisi idiot” di tempat-tempat seperti Inggris di mana seringnya perubahan dalam kebijakan COVID membuat perekrutan enggan. Bandara disalahkan secara tidak adil dan maskapai penerbangan harus bekerja lebih keras untuk mengatasi antrean dan kenaikan biaya.

Pertemuan IATA 19-21 Juni menandakan optimisme relatif tentang pertumbuhan yang diimbangi oleh kekhawatiran atas inflasi. Pertemuan semacam itu selama bertahun-tahun menggambarkan industri ini sebagai wajah positif globalisasi, menghubungkan orang dan barang dengan tarif yang semakin kompetitif.

Tetapi krisis tenaga kerja Eropa telah mengekspos kerentanannya terhadap tenaga kerja yang rapuh, dengan kenaikan biaya yang diakibatkan kemungkinan akan mendorong tarif lebih tinggi dan menambah tekanan untuk restrukturisasi. Di Jerman, misalnya, pemberi kerja mengatakan banyak pekerja lapangan telah bergabung dengan pengecer online seperti Amazon.

“Lebih nyaman mengemas pengering rambut atau komputer di dalam kotak daripada mengangkat koper seberat 50 pon yang merangkak ke badan pesawat,” kata Thomas Richter, kepala asosiasi pengusaha penanganan darat Jerman ABL. Analis mengatakan tekanan tenaga kerja dapat meningkatkan biaya setelah musim panas, tetapi terlalu dini untuk mengatakan apakah industri harus mundur dari model pra-pandemi dengan volume dan pemotongan biaya yang terus meningkat, yang menghasilkan rute baru dan mempertahankan tarif rendah.

Namun, bagi beberapa karyawan yang berangkat, musim panas yang terik di Eropa menandakan peringatan bagi penumpang dan bos. “Menurut saya pribadi, penerbangan yang sangat murah…Saya hanya tidak tahu bagaimana mereka benar-benar dapat mengimbangi itu,” kata seorang mantan awak kabin British Airways, 58, yang telah mengambil cuti.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.