Sak Siam Memerintahkan Untuk Menangani Lebih Banyak Turis Yang Memasuki Thailand

0

Sak Siam Memerintahkan Untuk Menangani Lebih Banyak Turis Yang Memasuki Thailand“Sak Siam” memerintahkan persiapan penuh untuk menerima lebih banyak turis yang bepergian masuk dan keluar dari Thailand Mencegah penerbangan Eropa-Amerika yang bergejolak, mengungkapkan resolusi untuk memperluas langkah-langkah mitigasi untuk maskapai penerbangan, mengharapkan jumlah orang asing meningkat menjadi 19 juta dalam 66 tahun.

Sak Siam Memerintahkan Untuk Menangani Lebih Banyak Turis Yang Memasuki Thailand

chiangraiairportthai – Pada tanggal 27 Juli 2022, Bapak Saksiam Chidchob, Menteri Perhubungan Sebagai Ketua Civil Aviation Authority (RAC) memerintahkan Civil Aviation Authority of Thailand (CAAT) untuk mengkoordinasikan semua operator maskapai penerbangan, bandara, Aeronautical Radio of Thailand Co., Ltd, termasuk operator terkait lainnya. Sepenuhnya siap di semua dimensi untuk mendukung jumlah penerbangan dan penumpang yang terus meningkat setelah melihat sistem transportasi udara di Eropa dan Amerika Serikat dalam kekacauan besar saat bersiap menghadapi kenaikan tajam dalam permintaan perjalanan setelah situasi Covid-19 mereda. Persiapan untuk mencegah masalah seperti itu terjadi di sistem penerbangan maskapai Thailand apalagi di tengah meningkatnya jumlah penerbangan dan penumpang pada musim turis yang akan datang dalam beberapa bulan mendatang.

Baca Juga : AOT Menyetujui Pengembangan Bandara Udon, Buriram Dan Krabi

“Dalam kasus bandara di seluruh Eropa termasuk di Amerika Serikat Ada banyak kekacauan selama periode ini. Ada banyak penumpang dan bagasi yang tersisa dari pembatalan penerbangan dan penundaan penerbangan sejak April 2022. Hampir 100.000 penerbangan telah dibatalkan di Eropa. Di Amerika Serikat, tidak kurang dari 20.000 penerbangan telah dibatalkan dalam beberapa bulan terakhir. Sejak situasi Covid-19 mereda, jumlah wisatawan dan penumpang meningkat drastis. Sementara Eropa dan Amerika menghadapi masalah karena kekurangan personel penerbangan. Hal ini antara lain disebabkan oleh banyaknya pemotongan staf. Di banyak negara, juga terjadi pemogokan di industri penerbangan menyebabkan tidak cukup orang untuk bekerja.”

Sehubungan dengan itu, dari kebijakan pelonggaran syarat masuk ke negara tersebut menyebabkan jumlah penumpang baik domestik maupun internasional mulai pulih, tetapi operator maskapai masih terpengaruh biaya operasional maskapai. Oleh karena itu, guna mendukung pengurangan biaya agar maskapai dapat pulih dari dampak situasi Covid-19, pertemuan Royal Thai Air Force telah memutuskan untuk memperluas langkah-langkah ke membantu maskapai. Terbang pada kuartal ke-3 tahun 2022 dan meninjau Rencana Induk Wilayah Udara dan Navigasi Udara Nasional termasuk menerbitkan/memperbarui izin penyelenggara penerbangan sipil untuk langkah-langkah membantu operator penerbangan.

Rapat memutuskan bahwa perusahaan Airports of Thailand Public Company Limited (AOT) memperpanjang periode pengurangan biaya layanan bandara (Landing and Parking Charges) sebesar 50% untuk penerbangan domestik dan internasional, termasuk perpanjangan pembebasan biaya parkir bagi maskapai yang menghentikan sementara layanannya. Adapun langkah-langkah keuangan, diputuskan bahwa EXAT memperpanjang persyaratan kredit untuk biaya masuk dan keluar dari 15 hari menjadi 90 hari dan membebaskan biaya tambahan (denda) kepada maskapai yang mengirimkan biaya. Sementara itu, Department of Airports (DOT) memperpanjang jangka waktu penurunan tarif sewa untuk semua kegiatan dalam tarif sewa tidak lebih rendah dari jumlah yang ditentukan oleh Departemen Keuangan dari 1 April – 31 Desember 2022.

Pak Sak Siam menyebutkan pula tren jumlah penumpang asing yang melakukan perjalanan ke Thailand. Situasi depresiasi baht akan menjadi faktor yang mendorong lebih banyak wisatawan asing untuk melakukan perjalanan ke Thailand. Karena dolar AS dapat ditukar dengan baht Thailand dalam jumlah yang lebih besar. Pada saat yang sama, statistik dari Departemen Pariwisata dan Olahraga Ekonomi Kementerian Pariwisata dan Olahraga Dan perkiraan Bank of Thailand (BOT) menunjukkan bahwa dari 1 Januari sampai 20 Mei 2022, sudah ada turis asing. Total 1,08 juta orang masuk ke Thailand, Bank of Thailand memperkirakan akan ada 6 juta turis pada 2022. Pada kuartal 2 dan 3, akan ada peningkatan pada tingkat yang lebih lambat, karena merupakan musim sepi (Low Season) pariwisata. Namun akan meningkat tajam pada kuartal keempat karena high season dan pada tahun 2023 jumlah wisatawan internasional diperkirakan meningkat menjadi 19 juta.

Di sisi penumpang Cina Saat ini, pemerintah China telah mulai melonggarkan langkah-langkah untuk perjalanan internasional dengan Thailand. Tapi itu juga hanya mengizinkan perjalanan yang diperlukan untuk pebisnis, dan pelaja. Otoritas Penerbangan Sipil Republik Rakyat Tiongkok (CAAC) mengizinkan maskapai Thailand dan Tiongkok untuk melakukan penerbangan penumpang reguler antara Thailand dan Tiongkok, masing-masing 3 perjalanan per minggu selama Juli samapai Oktober 2022, dari jumlah penerbangan tidak akan banyak berpengaruh pada peningkatan jumlah penumpang yang bepergian masuk dan keluar dari Thailand.

Tapi itu pertanda baik untuk perjalanan internasional dengan pasar besar seperti China. Dan itu juga merupakan titik awal bagi maskapai Thailand untuk bersiap sesuai dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat China. Jika maskapai Thailand berkinerja baik Pihak berwenang China dapat terus meningkatkan jumlah penerbangan ke Thailand. Di akhir, Menteri Perhubungan menyatakan bahwa Royal Thai Air Force juga telah menyetujui peninjauan terhadap Rencana Induk Navigasi Udara dan Wilayah Udara Nasional yang merupakan masterplan pengembangan sistem ruang udara dan infrastruktur navigasi udara di Thailand untuk lebih konsisten dengan situasi saat ini disesuaikan dengan strategi nasional 20 tahun.

Selain itu, juga telah disepakati pemberian izin usaha penerbangan sipil kepada 2 pemohon yaitu Asia Aviation and Technology Company Limited dan Air Inter Transport Company Limited memperbarui lisensi untuk 4 operator, yang terdiri dari Asian Aerospace Service Company Limited, Ag Global Company Limited, Radio Aeronautical Thailand Company Limited dan MJet Company Limited, sebagaimana disyaratkan oleh Komite Penerbitan Lisensi Penerbangan Sipil telah meninjau kualifikasi dan mempertimbangkan untuk persetujuan awal.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.