Bandara Yang Ada Di Bangkok Kelebihan Beban

0

Bandara Yang Ada Di Bangkok Kelebihan Beban – Bandara Bangkok tidak dapat mengatasi arus wisatawan: tidak ada cukup staf, ada kegagalan dalam sistem komputer.

Bandara Yang Ada Di Bangkok Kelebihan Beban

chiangraiairportthai – Antrean serius di bandara Bangkok tercatat pada akhir tahun lalu. Jadi, pada Desember lalu lintas penumpang bandara sekitar 120 ribu per hari, kini angka itu mencapai 180 ribu penumpang per hari.

Sebagai hasil dari “invasi” penumpang, staf bandara dan peralatan komputer tidak lagi dapat mengatasinya. Untuk mengatasi masalah tersebut, perusahaan negara “Bandara Thailand” telah mengalokasikan $ 400 ribu untuk pengelolaan bandara Bangkok.

Yang itu direncanakan akan digunakan untuk membayar kerja lembur karyawan bandara, yang akan segera harus bekerja keras: segera Thailand akan merayakan Tahun Barunya sendiri Songkran, yang berarti bahwa tidak hanya orang asing, tetapi juga turis Thailand akan mengalir ke Bangkok .

Perlu dicatat bahwa arus turis dari Rusia ke Thailand telah meningkat secara signifikan. Jadi, menurut ATOR Analytical Service, pada Januari 2011 hampir 122.000 orang mengunjungi Thailand , yang hampir 40.000 lebih banyak dari pada Januari 2010. Menurut para ahli, angka-angka seperti itu dapat dilampaui pada akhir Februari, ketika sebagian besar wisatawan yang tidak berhasil bersantai di Mesir pergi untuk beristirahat di pantai-pantai negara-negara hangat lainnya.

“Di antara tujuan alternatif ke Mesir, tempat pertama tidak diragukan lagi milik Thailand. Tentu saja, turis juga pergi ke Turki, Spanyol, Uni Emirat Arab. Namun, Thailand dipilih oleh mayoritas wisatawan,” kata Maria Badalova, Deputy General Director of Coral Travel.

Baca Juga : Bandara Hua Hin Sedang Dalam Diskusi Tentang Beberapa Maskapai 

Turis di Thailand berteriak minta tolong dan menyiapkan petisi

Turis Rusia, yang sekarang tidak dapat terbang pulang dari resor Thailand, sudah di ambang keputusasaan. Pelancong sedang mempersiapkan permohonan massal ke lembaga pemerintah Federasi Rusia dengan permintaan bantuan dalam evakuasi. Mereka menulis tentang masalah mereka di obrolan telegam “Terjebak di Thailand”. Di sini mereka membuat daftar kesulitan:

Wisatawan yang mengalami kesulitan lain diundang untuk melengkapi daftar. Skala masalah dibuktikan dengan fakta bahwa pada 10 Maret, sudah ada lebih dari 800 peserta dalam obrolan telegram, dan jumlah ini bertambah setiap jam.

Sekarang Anda dapat kembali dari Thailand ke Rusia hanya dengan S7 dan penerbangan lanjutan dari maskapai asing. Biaya minimum tiket pesawat Phuket – Moskow untuk keberangkatan pada 12 Maret adalah 128,4 ribu rubel. (Qatar Airways dengan transfer di Doha), dari Bangkok ke ibu kota Rusia pada tanggal yang sama – 127,4 ribu rubel, juga oleh maskapai Qatar.

Untuk membeli tiket, setidaknya Anda harus bisa menggunakan kartu bank, meskipun Visa dan MasterCard tidak lagi melayani di luar negeri. Karena kekurangan mata uang, scammers segera muncul. “Orang-orang, berhati-hatilah dengan pertukaran uang – hanya dalam obrolan pertukaran, dealer yang tidak bermoral menipu seorang wanita seharga $ 1.800,” pengguna saling memperingatkan.

Rasa sakit lain yang tertahan di Thailand adalah banyak tujuan yang kehabisan tempat. Salah satu anggota grup memberi contoh: semuanya terjual habis untuk penerbangan ke Ulan-Ude dari Phuket selama 14 hari ke depan.

Pihak berwenang Thailand bermaksud untuk mempertimbangkan menghubungkan bank mereka ke sistem pembayaran Rusia “Mir”, serta perpanjangan gratis tinggal bebas visa untuk pelancong kami yang terpaksa terjebak di kerajaan. Namun, belum ada berita tentang topik ini.

Pada awal Maret, Otoritas Bandara Phuket mendesak wisatawan untuk menahan diri dari mengambil foto narsis di Pantai Mai Khao, yang terletak di dekat landasan pacu bandara setempat. Ternyata sekarang, tampaknya, pekerjaan yang aman dapat dihukum berat. Sampai saat ini, pantai ini populer di kalangan wisatawan yang datang ke sini tidak hanya untuk liburan pantai, tetapi juga untuk berfoto selfie dengan pesawat terbang tepat di atas kepala mereka.

Wakil kepala bandara, Wichit Kaotaityam, mengumumkan penutupan bagian pantai tempat pesawat terbang. Daerah ini akan segera dipagari. Namun yang terpenting dalam larangan ini adalah hukuman. Pelanggar tidak hanya menghadapi denda yang mengesankan, tetapi juga ukuran maksimum – hukuman mati.

Pejabat bandara mengatakan orang-orang yang mengambil gambar mengalihkan perhatian pilot dan berpotensi menciptakan keadaan darurat. “Bandara ingin meningkatkan pendapatan pariwisata, tetapi pada saat yang sama perlu memastikan tidak ada masalah dengan regulasi penerbangan.

Pariwisata dan keamanan harus hidup berdampingan,” kata V. Kaotaityam. Penduduk setempat yang mencari nafkah dari pariwisata telah mengkritik larangan baru tersebut. “Jika pantai ditutup, kami akan mendapat masalah serius, karena banyak turis tidak akan datang ke sini,” orang Thailand biasa marah.

Related Posts

© All Right Reserved
Proudly powered by WordPress | Theme: Shree Clean by Canyon Themes.